Suka Duka kerja di Panti Jompo di New Zealand (Blenheim)

Seumur-umur baru kali ini, gua kerja, rasanya nano nano, dari yang mood bagus sampai moodnya jelek. Mood tuh kadang bisa kayak rollercoaster, bukan hanya ke resident, tapi ke temen kerja juga. Pertama-tama tentunya gak bisa bandingin sama kerjaan di panti jompo / panti wreda di tempat lain, karena gua cuma pernah kerja di tempat gua kerja sekarang, apalagi kalau bandingin sama panti jompo di negara lain. Gua sempat kepikiran buat volunteer di panti jompo lain, tapi setelah dipikir2, nanti malah jadi gua banding2in tempat kerja gua dan tempat lain, hehe..

By the way, walaupun gua bukan caregiver, tapi karena gua sering lihat temen2 kerja gua, plus yang gua alamin as kitchen hand, rasanya afdol deh yah gua tulis soal suka duka kerja di panti jompo di New Zealand khususnya di Blenheim. Perusahaan tempat gua kerja bernaung dibawah grup gede, yang punya 29 retirement village around New Zealand, jadi mestinya sistem kerjanya bakal sama. Yang pasti, kerja jadi caregiver dan kitchen hand itu, dianggapnya kerja level bawah disini, apalagi buat pendatang kayak gua, atau yah yang belum pernah kerja di New Zealand ( diluar orang New Zealand nya sendiri ). Dianggap level bawah, karena yah kan gampang, cuma jaga orang tua aja, atau cuma cuci piring aja. Tapi nyatanya gak segampang itu. Yang jadi caregiver itu, harus ngerti cara treatment kalau ada resident yang jatuh, harus pastiin mereka selalu bersih, harus bisa bersihin poo, harus tahu yang mana yang makannya solid meal, mouli meal, vegetarian, dairy free. Soalnya semua caregiver itu, digilir kerjanya, jadi harus tahu semuanya, termasuk tahu tentang semua resident. Begitupun kerjanya gua, selain cuci piring, gua juga serving fruit, sandwich and coffee tea. Sama juga, gua harus ngerti yang mana vegetarian dan dairy free. Soalnya sandwichnya juga ada 4 pilihan. Plus gua kerja di dua wings ( dementia wings dan rest home wings ). Awal2 setengah modar hapalin nama orang2nya.. Sekarang sudah mau 2 tahun, udah khatam lah yaa.. hihi..

Kalau tanya gua pribadi, SUKAnya gua kerja disitu, gua seneng banget kalau resident gua senang dan mengapresiasi kerja gua. DUKAnya mungkin lebih banyak kali yah daripada SUKAnya haha.. Kayak kalau gua masuk kerja pagi, biasanya antara jam 9 ke jam 10, area ruang makan, bisa kayak mad house. Dari yang nangis2 mau pulang, sampai ke yang gak tahan dengerin ada yang nangis. Mana kadang suka berantem pula. Dementia tidak menghalangi buat adu mulut lho.. Terus ada oma yang selalu minta kopi lagi dan lagi. Alhasil bentar2 ngelongok ke dapur, ampe sebel gua.. Diketawain pula sama temen kerja gua, katanya ” Inlee tuh bisa emosi juga ya ” #hakdejig

Tapi beneran, jadi caregiver lebih stress daripada kerja didapur. Sampai saat ini, gua pernah ditawarin jadi caregiver, dilema banget, antara gajinya lebih lumayan sama mikirin harus bersihin eek orang.. huhuhu.. bukannya gua manja atau gimana, tapi beneran deh gak sanggup gua. Terus ada yang komen dong, ” loe belum punya anak sih, jadi gak berani pegang eek ” Lahhhh, gak gitu juga kaliii.. Gua sih main aman aja.. Bukan terlalu masalah gajinya, cuma kalau dah pindah posisi, terus gak suka, loe gak bisa balik ke posisi semula lagi, karena sudah ada yang ngisi di posisi sebelumnya.. Kan kalau gitu, kerjanya jadi setengah hati.. Untungnya ada 1 manajer bagian atas yang bilang, gua gak boleh pindah ke divisi lain haha.. Jadinya gak dipaksa2 deh guanya..

Gua sempat tanya beberapa temen gua yang kerja jadi caregiver, sudah kuduga, pas ditanya SUKAnya apa, pada gak bisa jawab, karena memang lebih banyak DUKAnya hihi.. Ada 1 temen kerja gua yang night shift, resign gara2 gak tahan, ada 1 resident yang tiap tengah malam bangun dan bangunin resident lain.. Jadi tengah malam, malah pada berisik banget.. Dan ada tuh kan tipe orang yang kalau dah kebangun terus susah balik lagi tidur. Belum lagi ada resident yang suka caper, kalau gak diperhatiin, dia suka teriak minta tolong.. Gedor2 dinding.. ndalilah.. Pernah kejadian pas siang hari gitu, lagi ada keluarga yang datang meninjau kamar buat mamanya mereka, terus denger ginian kan jadi mikir.. Kesannya opa oma yang tinggal disini, gak diurusin, padahal aslinya si opa yang teriak2 itu, cuma butuh perhatian. Dan masih banyak kejadian gak enak lainnya.

Kadang gua suka mikir, kenapa yah, pada masukkin orang tuanya ke panti jompo, sebenarnya sudah terjawab dengan kejadian sehari2 yang gua alamin. Kalau dirumah gak ada yang jagain 24 jam, dan berhubung hire orang buat jagain papa atau mamanya 24 jam itu mahal banget, yah paling benar masukkin ke panti jompo. Walaupun ada yang tinggal dengan suka rela, alias tidak dipaksa. Tapi jujur aja, penilaian gua kenapa dimasukkin ke panti jompo, lebih ke arah, opa oma yang gak suka tinggal di panti jompo ini, rata2 memang nyebelin dan annoying, jadinya gua mikir, wajar aja, anak2nya masukkin mereka ke panti jompo. Anaknya oma opa ini, biasanya cuma 1 atau 2 orang aja ( plus mereka pasti rata2 kerja ), dan misalnya punya cucu 2, dan dititipin ke daycare, otomatis kan opa oma yang dirumah sendirian, gak ada yang urusin, terus sudah kena dementia. Riwehlah pokoknya.. Makanya jadi tinggal di panti jompo ( IMHO ).

Di bagian Dementia, karena diurusin 24 jam, jadi masing2 caregiver, sudah ada jatahnya ngurusin siapa aja. Jadi dari mereka bangun, mandi, ganti baju, sarapan dst dst sampe tidur lagi ( biasanya ada 2 caregiver, satu yang pagi, satu yang sore menjelang malam ), harus diurusin, walaupun banyak yang pake popok manula, tetap aja kalau urusan kebelakangnya yang encer2, tetap kan urusan ganti popok juga riweh.. Wes kayak bayi deh, cuma ini bayi dewasa aja..

Di bagian Rest Home, disini tuh orangnya gak dementia dan gak sakit, dan oleh karena itu, ini adalah grup yang paling gampang komplain hehe.. Walaupun yang nagging cuma beberapa orang, tapi itu sudah lebih dari cukup banget dah.. Ada resident yang benar2 terima, kalau mereka harus tinggal di panti jompo dan banyak temannya plus banyak kegiatan, tapi ada yang gak bisa terima, kenapa harus tinggal disini.. Nah semenjak gua kerja di bagian Rest Home ini, sudah ada kejadian beberapa kali, residentnya ngabur.. Menurut orang manajemen sih, bukan kabur, mereka cuma pengen pulang ke rumah, dan setelah dijalan raya, mereka lupa harus kearah mana.. Ada 1 opa, ngilang dari sekitar jam 4 sore, baru diketemuin jam 6 pagi, dikandang kuda. Lagi tidur sama kuda, ini antara lucu dan serem. Ternyata dulunya punya peternakan si opa ini. Terus ada 1 oma yang hilang, ketemuanya jam 2 pagi, di depan salah satu bar di Blenheim.. Busyet dah.. Oma yang sama, kejadian paling baru, dia jalan kaki ke kota sebelah.. mau nyari anaknya.. huhuhu.. Jalan kaki 6 jam. Gokil.. Pernah juga kejadian, satu oma jatuh ke creek di kompleks belakang, waduhhhh untung tempatnya cetek ( tapi benarnya tetap bahaya kan ), dan baru ketahuan setelah 4 jam gitu ( kejadian ini udah lama, sebelum gua kerja disitu ). Belum lagi, ada 1 opa ( CARI PERHATIAN juga ), emosi dan mukul alarm kebakaran.. Alhasil, 2 mobil pemadam kebakaran datang ke tempat kerja gua.. Wedewww.. Si opa kena denda tuh, sekitar 150 NZD.

Ada yang pernah kerja di panti jompo juga kah?

Ciao, Inly

NB : Semua kejadian diatas, terjadi di tempat kerja gua, di kota Blenheim.

16 thoughts on “Suka Duka kerja di Panti Jompo di New Zealand (Blenheim)

    • Ga ada batasannya sih, tapi yah biasanya diatas 60 tahun.. atau usia pensiun.. Sampe umur berapanya, yah itu tergantung juga, ada yang sampai meninggalnya disitu juga, ada juga yah udah nyoba ternyata gak cocok, yah balik lagi ke rumah..

    • Hihi.. kalau kupikir sih, kan si firefighter itu volunteer semua kan, istilahnya udah habisin waktu rang orang, plus mau alarm palsu juga, mereka kudu check and recheck dan butuh biaya and tenaga, jadi wajar aja di denda. Si opanya kecentilan sih 😛

        • Dari 10 firefighter, yang dibayar paling cuma 2, yang jaga landang aja, sisanya rata2 volunteer. Mereka gak dibayar, tapi bisa reimbursed beberapa biaya.. Yang dibayar, biasanya yang standby dikantor..

          Aku sering banget, kadang habis dr asian shop, kalau denger sirene, nungguipn depan asian shopnya ( kebetulan fire stationnya didepan situ ), lihatin orang2 naik moil ngebut, nyampe, lari2 masuk ke fire station, ganti baju, trus mobil pemadamnya keluar.. Udah beneran kayak difilm2 gitu.. hehe..

  1. 2 tahun kerja di Panti Jompo bagian dapur, banyak senengnya daripada dukanya. Tapi aku bukan hanya bagian dapur aja, kalau lowong juga ikut nemenin Oma Opa ke Dokter, potong rambut, nemenin ngobrol. Sukanya sih karena ngurusin makanan, masak untuk hari2 tertentu, ngajak ngobrol jadi bisa ngelatih bahasa Belanda, banyak tahu cerita Oma Opa semasa muda bahkan banyak yg pernah tinggal di Indonesia jaman penjajahan dulu, banyak deh sukanya. Dukanya kalau ada yg meninggal, beuuhh seminggu bisa nangis2 sendiri kepikiran, trus ada yang suka ngebentak2 jadi musti jaga emosi jangan ngebentak balik (susah buatku karena suka emosi kenapa kok dibentak2, tapi seringnya aku balik ngasih tau dengan tegas kalau minta sesuatu yg baik2 ngomongnya jangan bentak2). Meskipun suka kerja di Panti Jompo, tapi cukup 2 tahun saja buatku. Merasa bukan pekerjaan ini yg aku ingin lakukan selamanya. Ga kuat dengan kepikiran kalau ada yg meninggal.

    • Aku sempat kepikiran juga lho Den, pas lagi banyak2nya yang meninggal, gile deh perasaan campur aduk terus.. Tapi ada temen aku selalu yang bilang, gak ada yang abadi di dunia ini.. toh mereka meninggal artinya bebas dari sakit, bukannya lebih baik?. Dipikir2 bener juga sih.. Ya udah, lebih let loose, tapi namanya perasaan yah.. gampang2 susah hehe..

  2. Kebayang banget In, dapat “promosi” tapi kalau sudah nggak sreg sama jobdesk-nya, apalagi kalau memutuskan nerima gak bakal bisa balik, memang mendingan jangan dulu ya.

  3. Suamiku kerja di panti jompo, tp dia lebih banyak cerita ga enaknya dr sisi kerjaannya (rekan kerja), bukan dari sisi lansianya yg nyebelin sih. Tenaga kerja di panti jompo sedikit, yg diurusin segudang. Suamiku tenaga ahli, klo dia pas dinas cuma sendiri, pdhl dibutuhin lebih dari 1 tenaga ahli. Klo ada lansia kabur panti jompo sini sih panggil polisi, ya gitu pas ketemu, katanya lansianya pengen balik ke rumahnya, pdhl sebenarnya lansianya ga tinggal disitu lagi 😆 .

    • Wah rekan kerja aku juga banyak yang geblek hihi.. ngeselin banget, tiap pulang kerja, ngadunya ke Iyan aja, ampe bosen dia pastinya.. terus suruh aku lapor ke manajemen.. yah gak segampang itu juga kan yaaa.. huhu..

      Iya, disini juga banyak yang ” pengen pulang ” terus.. huhuhu..

  4. Aku kemarin sempat volunteer ke rumah jompo Inly, “tugas”ku dalam sehari itu ngajak mereka ngobrol, terus ada yg bagian masakin, ceritanya menu spesial gitu, terus ada performance art, macem2 lah seru juga.. tapi gak kena bagian duka nya karena yah cuma sehari, suka nya sih seru dengerin cerita mereka, sering dapet cerita soal perang dan great depression di US juga.. jadi lumayan menarik gitu hehe

    • Di tempat aku juga, sering ada volunteer yang datang khusus pas jam2 makan siang terus suka bawa 1-2 opa oma buat jalan kaki keliling kompleks..

      Iya kalau cuma sehari aja, pasti lebih banyak sukanya, apalagi kalau ada acara, pasti opa oma happy2 terus..

      I bet every opa oma, pasti selalu ada cerita masa mudanya yang menarik banget yaa..

  5. Pernah ly. 3 tahun di retirement house jadi volunteer. Mulai dari kerja di dapur sampai bawa-bawain makanan, main piano buat iringin mereka nyanyi sampai macam2. Experiences I’ve never forgot. Apa kabar, ly?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s