Soal Pertama Kali

  • Nonton Bioskop

Gua lupa kapan pertama kali nonton bioskop di Blenheim, kayaknya masih jaman gua bolak balik Jakarta – Blenheim. Yang gua inget banget, 1 teater itu, tempat duduknya cuma 60 kursi ( 10 bangku dan 6 baris ), ternyata ini termasuk teater yang kecil. Teater paling besarnya, bisa menampung 137 orang. Tentulah beda jauh dibanding teater di Jakarta, yang paling besarnya bisa menampung sekitar 270 orang. Selama di Jakarta, gua belum pernah lihat ada orang dengan kursi roda nonton ke bioskop, tapi disini, setiap bioskop ada 2-3 kursi yang bisa dipindah dan bisa ditempati oleh kursi roda, as if orang dengan kursi roda, kalau nonton yah tetap duduk di kursi rodanya sendiri.

Blenheim masih termasuk beruntung punya bioskop yang memadai, walaupun kadang ada juga sih film yang gak masuk sampe ke Blenheim, tapi yang box office gitu, tetap masih masuk ke Blenheim. Harga tiket dewasa, anak2, pelajar dan senior semuanya berbeda. Bisa beli online juga, dan di print di bioskopnya. Masuk ke dalam bioskopnya gak pake di sobek tiketnya dan gak pake di cek sama petugasnya, tapi yah semuanya teratur, alias gak ada yang nyoba2 beli tiket anak2 tapi yang masuk orang dewasa.

Harga tiket dewasa itu 16.5 NZD ( sekitar 165.000 rupiah ), kalau mau beli popcorn dan minum combo, ditambah sekitar 8.5 NZD ( sekitar 85.000 rupiah ) jadi totalnya 25 NZD. Mau dibilang termasuk mahal, yah kaga sampai gimana banget juga sih. Atau pilih nonton di hari Selasa, buat dewasa hanya 10 NZD ( sekitar 100.000 rupiah ) atau kalau ada promo kartu kredit.

Kalau di Jakarta, sebelum jam main filmnya dimulai, biasanya kan suka ada iklan dulu dan trailer film baru, sedangkan di Blenheim sini, jam film dimulai dengan trailer film baru dan iklan lingkungan hidup. Jadi kalau telat 10 menit, masih aman banget..

  • Potong Rambut

Kayaknya salah satu kegiatan yang dilakukan rang orang kalau mudik ke Indonesia, adalah pergi ke salon. Beneran deh, salon di Indonesia itu sudah paling top. Apa aja ada dan bisa.. 2 tahun lalu sebelum gua pindah, gua potong rambut dulu, tapi kan yang namanya rambut pasti selalu memanjang dan ujung2nya kudu dipotong, yang mana setelah pindah, gua malah potong rambut sendiri yang berakhir dibantu sama Iyan haha.. Nah bulan Maret 2019 kemarin, gua berasa banget, rambut sudah panjang dan gerah plus rambut gua rusak dan ketombean, pokoknya super parah deh, sampe rasanya pengen gua botakin haha.. Berhubung gua kerjanya di dapur, jadi rambut kudu dikuncir terus atau yah kalau mau dipotong, harus pendek sekalian, dan berhubung kalau model cepak gitu, gua bakal kelihatan macho, akhirnya gua memutuskan potong rambut sebahu yang pokoknya masih bisa diiket. Rencana awal maunya sih potong sendiri, gara2nya gua denger cerita temen2 gua disini, kalau potong rambut bisa sampai 60-75 NZD ( sekitar 600.000 rupiah sampai 750.000 rupiah ), gak rela eug haha.. Dan kali ini, Iyan gak mau bantuin potong, langsung disuruh ke salon aja.. Jiah…

Akhirnya gua ke salon. Nah masalahnya di Blenheim sini tuh, jarang ada salon yang bisa walk-in, semuanya harus lewat appointment. Yang mana, appointmentnya bisa aja masih minggu depan atau minggu depannya lagi. Karena semua harus lewat appointment, salon yang gua pilih, tentulah salon paling dekat sama rumah. Masalah kedua muncul pada saat gua bikin appointment, karena jam kerja gua yang 4 hari on, 4 hari off, akhirnya gua dapat jadwal potong rambut di pertengahan bulan April, 1 bulan dari rencana potong rambut ckckck.. itupun sempat gua batalin, yang akhirnya beneran potong rambut tanggal 1 Mei 2019, jam 9 pagi.. Pilih paling pagi, biar gak galau lagi wkwkwkwk.. Loe tahu kan, kadang kalau lagi bad hair day, rasanya pengen botakin kepala, giliran sudah dekat hari H potong rambut, eh rambutnya jadi bagus dan nurut.. kan sebel yeee..

Berhubung gua bukan tipe yang terlalu cerewet gimana soal rambut, jadi pas ketemu sama si hairdressernya, dia tanya mau dimodelin kayak gimana, terus gua cerita ke dia deh, jadi hasil rambut gua kayak model bob gitu, yang gak bisa dikuncir, tapi gak terlalu pendek juga, jadi kalau dipakein hair net pas kerja, masih aman banget.. Udah gitu, harganya cuma 45 NZD ( sekitar 450.000 rupiah ), dipikir2 gak mahal2 amat sih jadinya, karena gua kalau sekali potong rambut di Jakarta, sekitar 350-400 ribu juga, tapi tentunya kalau di Jakarta, sudah full cuci rambut, potong rambut, blow rambut  dan uang tip. Disini cuma potong rambut aja, kalau mau dicuci, tambah biaya lagi, cuma disini, gak pake uang tip aja..

Potong rambut gua model dry cut, alias gak dicuci sama sekali ( tentunya gua sudah keramas malam sebelumnya ), dan kalau ada rambut yang bandel, cuma disemprot pake air biar gampang dipotongnya. Karena gua tipe orang yang gampang ngantukan kalau dipegang rambutnya, jadinya gua usahain ngobrol sama hairdressernya, gua cerita  tentang salon di Jakarta. Dan seperti biasanya, bikin orang2 ternganga..

  • Beli Scratchie

Iyan suka ledekin gua kalau gua beli ini, padahal dia sendiri juga sering beli lotre online, namanya LOTTO. Dan punya dia, biasanya sekali beli itu 50 NZD (sekitar 500.000 rupiah), sedangkan yang gua beli cuma 2 NZD (sekitar 20.000 rupiah) per lembarnya, dan gua juga jarang2 beli karena main ginian ada metodenya. Gua biasanya beli cuma 2-4 lembar, kalau gak menang, yah udah emang lagi gak beruntung aja. Belinya juga paling sebulan sekali. Tapi kalau giliran menang, yah udah juga, kertasnya di simpan sampai bulan berikutnya aja..

Beli ginian kadang iseng2 doang, pernah menang paling banyak pun hanya 20 NZD (sekitar 200.000 rupiah), tapi tentulah kalah pun yah pasti ada aja.. Dan untuk beli scratchie gini, kadang diminta ID juga, yang mana, hal ini suka bikin gua sebel, makanya jarang beli ginian.. Disini, ID itu bisa berupa SIM, Paspor atau ID 18+. Berhubung gua belum punya SIM, nah gua males bawa Paspor kemana2, takut hilang lhooo.. Terus gak penting banget buat gua bikin ID 18+ yang harganya 55 NZD ( sekitar 550.000 rupiah ) hanya buat bisa beli alkohol dan scratchie. ID ini gak bisa dipake buat hal lainnya.. Weks..

Walau Iyan sering ngeledekin, tapi dia juga selalu bilang, kalau gak pernah nyoba, yah gak pernah menang dong.. Alasan dia aja mah itu, biar dia gak dilarang beli LOTTO juga wkwkwk.. Secara dia juga jarang menang, menang kecil yah sering, menang paling gede cuma pernah dapat 700 NZD ( sekitar 7 juta ). Tapi yo bayangin, sekali beli 50 NZD, bisa menang bisa kalah. Kalau menang cuma 10 NZD, tetap gak balik modal kan.. Apalagi gak menang sama sekali, haha.. habis2an duit aja kita berdua ini..

Ciao, Inly

 

 

23 thoughts on “Soal Pertama Kali

    • Haha, iya.. berasa private, apalagi kalau nonton siang2 gitu, pernah sendirian aja, tetap main juga filmnya haha..

      Kalau dipiir2, sebanding sama gaji yah mestinya, walaupun kalau dirupiahin tetep yah gitu dahh.. hehe..

  1. Di sini nonton bioskop yg 2D sekitar 12 euro (ampir 200rb 😂), kalo potong rambut pernah sekali abis 50 euro abis itu ga lagi2 potong di situ hahaha.

    Tapi ya skrg potong rambut di Jakarta udh mulai mahal loh In, apalagi kalo potong rambutnya di salon di Mall gede.

    • Gua gak sering2 amat nonton untungnya.. Dan mau nonton murah di hari selasa, bisa aja pas kerja dst dst.. Eh tapi gua kalau nonton, bawa cemilan sendiri sih tetep haha.. Apalagi sekarang lagi puasa soda, jadi bawa air minum sendiri juga. Makanya kadang lumayan dilirik sama penonton lainnya kalau cuma beli tiket haha..

      Iya, tergantung salon apa kayaknya yah.. waktu gua masih di Jakarta, ada beberapa yang memang harganya tinggi banget..

  2. Dulu aku mau nonton the Hobbit di bioskop di Kaikoura. Eh temen jalan ngajak aku liat anjing laut (apa si namanya? Fur Seal New Zealand?), yawdah mending liat anjing laut aja gratis dan lbh menghibur haha

  3. Aku juga sekian tahun pertama di sini puasa nonton bioskop, gak relaa bayar tiketnya awalnya soalnya, hahaha 😆 .

    Kalau salon, betul banget di Indo memang paling mantap. Mana kalau pas cuci rambut juga dipijit kepalanya kan, enak banget! Di sini mah cuci rambut ya cuci rambut doang gitu aja, gak ada pijit-pijitnya, hahaha 😆

  4. Inly, kalau kamu nulis bioskop, aku langsung ngikik2 ingat nasi padang hahaha.
    Selama di Belanda aku potong rambut sendiri. Lumayanlah ga mengecewakan hasilnya. Nanti kalau mudik, aku pengen pijet. Di sini pijet 5o euro. Di Indonesia 50rb dah berjam2 haha.

    • Wkwkwkw.. aku juga kalau nanti2 makan nasi padang, mungkin ngikik sendiri, keinget kamu yang selalu inget, haha..

      Iya, aku pengen pijet juga tuh, udah lama banget soalnya gak mijet, tahun lalu mudik, krn kaki sakit, aku gak brani ke tempat mijat, takut orangnya salah urut, mateng dahh, urusan liburan bisa gatot haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s