Soal Kaki Sakit

Sebelum cerita, kaki gua sekarang baik2 saja, gak ada masalah yang terlalu gimana. Yang pengen gua sharing, selama 15 bulan, gua on pain killer tiap hari. Berawal dari bulan Oktober 2017, gua inget banget, kok jari2 kaki gua rasanya gak enak banget, terus gua posting status di Twitter deh, dan dibalas sama Puji : ” Mungkin asam urat kali ya? ” Jadi pas Puji ngasi tahu, terus gua isenglah browsing om google. Lho kok gejalanya mirip, 2 jari di kaki kanan gua, kok lengket terus? Wahhh.. Langsung deh, berasumsi segala macam, sampe2 Iyan bete, hahaha.. Gara2nya gua sering banget bilang, eh kayaknya gua gini gitu.. Dia bete, karena kesannya jadi mau self healing. Tapi mau ke dokter juga ragu, secara yah kalau dikasih paracetamol aja, gak mempan banget.. Mau beli obat khusus asam uratpun, gak bisa kalau gak ada resep dokter. Akhirnya kita ke dokter imigrasi gua, karena sampe saat ini, gua belum punya dokter sendiri.. Nah ternyata dokter imigrasi ini gak mau langsung diagnosa, gua disuruh cek darah, yang mana pada akhirnya gak ada asam urat sama sekali hehehe.. Tapi gua tetap berasa kayak ada. Nah obat yang dikasih sama dokter itu, obat untuk nyeri tulang, yang GAK MEMPAN di gua.. huhuhu..

Ntah gimana caranya, akhirnya gua minum pain killer punyanya Iyan, dia punya obat ini buat ngobatin lutut dia yang pernah jatuh dan retak, jadi selalu tersedia dirumah. Setelah ditelusuri, obatnya itu, beneran ampuh banget buat gua. Alhasil karena Iyan punya banyak, gua minum punya dia aja. Berhubung kerjaan gua jalan kesana kesini tanpa duduk dan harus berdiri lama, jadi lama2 gua jadi ketergantungan sama ni obat. Tapi yang namanya obat, lama2 habis kan.. Bingung nyari cara buat dapat pain killer, karena pain killer yang dijual bebas, ga ada efeknya sama sekali ke kaki gua. Si kaki  yang dari kesannya cuma asam urat, ntah kenapa sakitnya tuh sampe seluruh telapak kaki, dan gak cuma 1 kaki, 2 telapak sakit semua.. Kalau gak minum pain killer, gua gak bisa jalan sama sekali huhu.. Pokoknya saat itu, sedih banget deh rasanya, gua keinget kembali ke kejadian Juli 2013, pulang dari Australia, kaki gua sakit banget. Ke tukang urut, salah urut, jadi bengkak gembung kayak mau meledak gitu dah kaki gua (telapak kaki kanan), waktu itu, gua beneran gak bisa jalan selama 1 bulan. Untungnya waktu itu, gak ada wedding event dalam waktu dekat. Itu kejadiannya gara2 kecentilan pake boots yang ada heels, seumur-umur belum pernah pake heels tinggi. Alhasil gara2 itu, sampe sekarang gua gak bisa pake sepatu heels. 

Nah waktu itu, walau sakit sampe gak bisa jalan, gua merasa aman, ada tukang urut dan dokter gak mahal di Jakarta. Jadi sebenarnya salah satu kekhawatiran selama di New Zealand adalah kalau ke dokter, mahal haha.. Aduh sekarang bisa ketawa, dulu mah boro boro.. Balik lagi ke sakit kaki, dari yang sehari cuma konsumsi 1 pil, lama2 jadi minimal harus 4 pil. Belum lagi udah minum obat aja, tetap jalannya pincang, sampe kalau berangkat kerja, rasanya selalu berat, karena selalu ada aja orang yang bakal komen, orang yang bakal niruin cara jalan gua ( kayak ngejek gitu dah ), sebel banget gua.. Selama 12 bulan, catatan gua penuh dengan jadwal minum pain killer. 

Sampai satu hari, pas gua lagi kerja, jempol tangan gua kepentok sama frame jendela, terus bengkak dan gak bisa dibengkokin, terus gua lapor ke manajer gua minta pulang, ditanyalah kenapa, alhasil gua disuruh ke UGD, SEKARANG.. weksss.. Intinya gua kerumah sakit hari itu juga, dan ketemulah sama dokter yang akhirnya periksa tangan gua. Berakhir dengan gua balik lagi ke dokter Mekdi buat urusan kaki gua. Kudu cek darah lagi.. dan pada akhirnya gua dikasih pain killer yang gak banyak, obat zat besi dan paracetamol yang ada obat tidurnya..

Diagnosa si dokternya, salah satu penyebabnya, dari dulu kalau pake sepatu, gak pernah benar. Dipikir2 ada benarnya juga, kerja gua seharian mondar mandir, tapi pake sepatu flat yang tipis gitu bawahnya, yah gua kan pikirnya murah meriah sepatunya dan enak dipake.. Mana kepikiran sampe kejadian kayak gini. Nah 3 macam obat itu, diminumnya pun pake jadwal, dan beneran bantu banget lho.. Gua konsumsi obat ini selama 2 bulan, dan balik lagi ketemu si dokter, buat refill obat doang hahaha.. Intinya sih setelah 2 bulan itu, pain killer yang gua minum, sudah berkurang jadi 2 butir perhari. Karena gua tahu, hook on pain killer hanya bakal bikin sakit liver.. huhu.. Makanya gua tuh takut banget. Tapi tetap takut juga, kayak kalau obatnya sudah mau habis, malah gelisah, haduhhhh.. Kelam deh hidup gua waktu itu..

Telapak kaki gua terlihat baik2 saja, gak ada yang aneh, tapi tulangnya nyeri semua, pokoknya segala macam cara sudah diikutin, tetap aja, gak bisa sembuh. Dulu gua bisa ambil pensil dari lantai pake jepit di jari2 kaki gua, lah ini boro2, jari kaki mau dibengkokin aja, susah banget.. Syukurlah rumah gua gak bertingkat, tapi selama dirumah adeknya Iyan, kamar tidur dilantai 2, itu urusan naik turun tangga setengah mati.. Intinya tuh kalau tumit gua dibengkokin dikit aja, sakitnya setengah mati. Dari berkurang jadi 2 pil sehari, gua pelan-pelan kurangin jadi 1 pil kalau pas hari gak kerja. Olahraga satu2nya, hanya bersepeda. Ini gak ngasih beban ke tumit.

Ntah sejak kapan, 1 hari jadi 1 pil, dan kalau lagi gak kerja, gua gak minum obat sama sekali, dan tiba2 aja dari yang minum obatnya bolong2, di pertengahan Februari 2019 ini sampai sekarang, kaki gua sembuh dong… Yah ampun, Puji Tuhan banget.. artinya sampai saat ini, gua gak minum pain killer lagi sama sekali. Gua bersyukur kalau kaki gua gak sakit lagi, cuma yah memang gak bisa dipake buat lari atau nari, tetap sakit karena gua sudah nyoba. Aduh, gua beneran mau nikmatin jalan kaki tanpa sakit dulu dah.. Sekarang malah rada kebalik, kalau lagi day off, gua selalu jalan kaki keliling kompleks, kalau diem aja dirumah, duduk2 doang, kakinya malah kadang suka pegel2 gak jelas haha.. Aneh banget deh..

Satu hal yang jelas, gua harus selalu pake sendal, gak bisa nyeker walaupun dirumah, kalau kena dinginya ubin, itu bisa nyesnya sampe ke kepala haha.. Gak boong niii..

Ciao, Inly

NB : Pertengahan Nov 2016, saraf bagian panggul kanan gua bermasalah ( bahasa inggrisnya sciatica nerve ), dan menyebabkan kaki kanan gua lemah. Sembuh sih sekarang, cuma waktu itu, gua ingat banget ( awal desember 2016 ), habis briefing wedding klien gua di Grand Indonesia, gua turun dari food court area ke antrian taxi pake kursi roda yang boleh di pinjem di GI.. hedehh.. dan selama wedding klien gua itu, gua cuma duduk aja, ngider dan jalan cuma sesekali.. So grateful, punya team yang solid..

19 thoughts on “Soal Kaki Sakit

  1. Semoga terus membaik ya, dan pelan-pelan bisa dibuat lari dan dansa!!

    Jadi itu penyebabnya sepatu yang alasnya terlalu tipis dan kemudian mempengaruhi telapak kakinya ya?

    • thanksss Ko.. aminnn..

      Iya, dulu aku selalu pake yang flat shoes, yang solnya tipis banget, sampe kalau jalan di jalan yang berkerikil, kerikilnya kerasa haha.. dan gak ada bantalan buat heelsnya, sol bagian dalamnya keras.. Dulu sih gak berasa gimana, tapi ini mungkin efek berkelanjutannya kayaknya..

    • Makasih yah Ira, disini ( di Blenheim ) banyakan mang pake sepatu keds, atau kalau yang kerja kantoran pake baju formal, mungkin baru sepatunya high heels atau yang fancy, tapi selain itu, hampir sisanya pake keds.. Aku sendiri ada sepatu tali yang aku beli buat xmas party kantor 2 tahun lalu, dan kepakenya bisa dihitung pake jari, nganggur aja dipojokan haha..

    • Kalau menurut dokter disini, iya.. alasnya yang gak cocok, tapi dulu kakinya bandel, dipakein apa aja, gak komplain, sekarang udah berumur baru berasa.. hehe..

      Iya, tapi dikasih excuse deh, karena kadang suka gak sadar, kirain gak kenapa2 kan.. baru pas sadar, dah telat deh hehe..

  2. ci, klo emang masi sakit2 coba ke kuching aja.. keluarga ku langganan sampe amah waktu umur 80+ ganti 2 dengkul disana 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s