Perpanjang paspor di KBRI Wellington

IMG_9698

KBRI Wellington

Hari ini, gua sama Iyan bakal balik ke Blenheim dari Wellington. Tahun ini, sudah kesekian kalinya kita ke Wellington, gak bosen sih, soalnya kalau ke Welli, gua selalu bisa belanja di Asian shop gede plus ngider2 town, haha.. Ini akibat tinggal di kota kecil dan sekalinya main ke kota besar, langsung heboh sendiri..

Tujuan kali ini ke Wellington, gua harus perpanjang paspor gua, karena sudah mau expired Maret 2020. Kalau baca info2 di internet, mungkin perpanjang paspor di luar Indonesia, bisa jadi lebih gampang daripada di Indonesia. Tapi setelah dipikir2, selalu ada sisi plus minusnya.. Yang pasti, kalau di New Zealand, minimal harus pemegang visa kerja New Zealand, baru bisa perpanjang paspor disini, dengan catatan sudah pernah lapor diri sejak pegang visa kerja, ke KBRI setempat. Dan untuk pemegang visa turis New Zealand dengan paspor Indonesia, dipastikan, kalau mau perpanjang paspor, hanya bisa di Indonesia saja.

Per April 2019, semua yang mau perpanjang paspor Indonesia di New Zealand, harus ke KBRI di Wellington, karena harus sidik jari dan foto. Sedangkan sebelum April 2019, bisa hanya dengan kirim paspor lama, pasfoto, amplop return courier ( buat kirim balik paspor kita ) dan tinggal bayar. Secara sistem, mungkin yang baru memang lebih mantap, tapi yah memang jadinya buat yang tinggal diluar Wellington, butuh lebih banyak effort aja. Karena harus ke KBRI langsung.

Berhubung harus ke Wellington, artinya harus beli tiket pesawat, harus bikin janji juga ke KBRInya, dan harus perginya pas gua libur kerja yang di weekdays, sungguhlah banyak yang harus diurus, belum lagi maunya pergi pas tanggal yang tiketnya murah dong hahaha.. Plus bikin janji ke KBRInya ternyata gak segampang yang gua kira. Masa expired paspor harus 6 bulan sebelumnya, gak bisa di 7 bulan sebelumnya. Gua pernah telpon soal ini, dan disuruh nanti saja kalau sudah dibawah 6 bulan. Nah akhir Agustus, gua sudah mulai telpon ke KBRI, yang mana kalau dilihat di website, ada tulisan nomor extensionnya, tapi gak pernah ada yang jawab, selalu yang jawab adalah si mesin penjawab telpon, yang minta gua tinggalan nama dan nomor telpon, tapi gak pernah di telpon balik huhuhu.. Gua emailpun, gak pernah dibales. Sampe akhirnya gua telpon, dan masuk ke operatornya, baru deh bisa bikin janji. Total makan waktu 2 minggu sebelum gua bisa ngomong sama orang KBRI. Akhirnya gua beli tiket pas tanggal 4 September, buat keberangkatan di 21 Oktober.

Step pertama beres. Step kedua, nyiapin semua berkas yang dibutuhkan, bisa dilihat disini  Untuk penyiapan dokumen, gak ada masalah sama sekali. Ada formulir yang harus di print dan diisi sama gua, tapi ada beberapa bagian yang gua skip, karena sebelum gua isi, mau mastiin aja, biar gak salah isi, soalnya gua males di tip-ex segala kalau salah, dan menurut gua, lebih enak langsung tanya orangnya pas di KBRI.

Selanjutnya, hari H ke KBRI. Gua dianterin sama Iyan, yang mana, sebelumnya kita sudah pernah ke KBRI pas Desember tahun lalu, pas lagi ada acara night market. Jadi untuk arah jalan kesana, selain pake GPS, masih rada2 inget. Akhirnya sampailah di KBRI. Pintu depan tertutup rapat, gerbang samping tertutup rapat juga, waduhhh mulai panik, ini masuknya lewat mana hahaha.. Gua tuh kadang kalau panik, suka lebay sendiri, padahal sebenarnya gak ada apa2 wkwk.. Di parkiran mobil didalam gerbang samping, ada bu ibu baru turun dari mobil, tapi dia sambilan terima telpon terus jalan kedalam gedung, lah begimana mau tanya yak.. Akhirnya gua iseng jalan ke pintu depan, ealaaa ternyata masuknya memang dari sana, pencet interkom, ditanya mau ngapain, terus dibukain pintunya deh.. Hahaha.. as simple as that.. 

Janji temu gua jam 10, tapi karena gua sudah nyampe jam 9.40, gua langsung masuk aja, dan langsung diladenin. Setelah isi formulir yang belum terisi, lengkapin semua, terus bayar $53 ( $45 untuk biaya paspor plus $8 untuk sidik jari dan foto ), mas2 KBRInya tanya gua : ” mbak butuh paspornya buru2 gak ? ” Gua bilang gak buru2 sih, emang kenapa mas? Jadi katanya blanko paspornya sudah mau habis sedangkan antrian paspor masih banyak, dan pengiriman dari Jakarta biasanya lama, antara 1 – 3 bulan. Waksss.. Langsung gua jawab, ” kalau gitu saya buru2. Kalau cuma sebulan sih yah gak apa apa, kalau sampe 3 bulan, masalah buat saya, soalnya saya sudah beli tiket mudik bulan Januari, dan bulan Desember besok, saya mau apply visa ke negara lain, yang kalau misalnya baru apply di Jakarta, gak bakalan keburu ” Terus dia bikin notes di berkas gua. Pas gua lagi mau bayar, ada 1 orang cewe yang baru nyampe dan mau perpanjang paspor juga. Dia tinggal di Auckland terus dapat surat tugas, disuruh ke Bahamas kalau gak salah, dan ternyata pas mau apply visa Bahamas, dia baru sadar kalau paspornya sudah mau expired dan harus diperpanjang. Tentulah pertanyaan yang sama, tidak ditanyakan ke mbak satunya lagi, karena dia butuhnya urgent.

Setelah gua kelar urusan berkas gua, akhirnya gua duduk lagi dan mbak satunya lagi dilayanin, biar nanti pas sidik jari dan fotonya bisa sekalian. Dari gua masuk sampe ke duduk lagi, itu paling cuma 15 menit, sungguhlah cepat. Nah pas urusan sidik jari ni yang bikin lama. Seharusnya urusan 5 menit kelar, ini butuh waktu hampir 15 menit, karena sidik jari gua gak kebaca dongggg huhuhu.. Beneran tengsin deh, haha.. Langsung mikir, apa karena tangan gua tiap hari kena sabun cuci terus yah? Btw, gua jarang pake sarung tangan  belakangan ini kalau pas lagi kerja, soalnya gengges banget kalau pas lagi main air, sarung tangannya tuh yang sampe pergelangan tangan, sedangkan bak cucinya gede dan dalem, alhasil airnya selalu masuk ke sarung tangan dan bikin jari kisut hahaha.. Akhirnya si mas nyuruh pake hand lotion dulu ( untungnya disediain dan pas banget, gua juga bawa ). Sampai jari2 gua sakit semua karena ditekan2 kenceng banget haha.. Aduh bolak balik, mesinnya bunyi wkwkw, kirain rusak, tapi pas si mas nya tes sendiri, bisa tuh.. Lah kan berarti gua dong yaaaa.. Sekelabat pas gua bolak balik pake hand lotion, gua sempat lirik mbak satunya lagi, dia juga langsung keluarin hand lotion dari tasnya dan pake ke tangan dia, wkwkwkwk.. Mas2 KBRInya kebetulan orang baru, baru kerja dari 1 bulan yang lalu, pas dia scan sidik jari gua itu, keukeh maunya dari jempol dulu, sedangkan karena mesinnya bunyi terus, gua bilang ke masnya, boleh gak nyoba jari lain dulu, soalnya pasti di layar komputer dia, dia bisa klik, jari mana yang mau discan.. Eh ternyata beneran dong, bisa kayak gitu, haha.. pinteran eug ya.. 😛

Setelah 15 menit, akhirnya kelar dan yah udah gitu aja, beres dan dadah2 ke mas2 KBRInya, bilang terima kasih dan minta maap haha.. Sembari nungguin Iyan jemput, 5 menit kemudian, mbak satunya lagi sudah kelar.. Artinya memang tangan gua yang error, bukan mesinnya haha..

Pas dimobil, gua ceritain deh ke Iyan, tahu gak sih, dia suruh gua balik lagi ke dalam, dan harus bilang ke masnya, ” saya minta paspor jadi paling telat tanggal 30 november , gak mau tahuuuu!! ” Lah busyet dahh si bapak ngamuk, huhuhu.. Dan gua tentulah gak mungkin balik lagi, cuma buat ngomong itu haiyaaaa… Gua bilang, masnya kan belum tentu yang bikinin paspor, dia cuma terima berkas aja, mau diomelin pun, dia paling angguk2 aja, tetap gak bisa janji. Jangan sampe aja gara2 ngamuk, malah diperlama haha.. Yang penting kan dia dah bikin notes di berkas gua.. Mudah2an sih sesuai jadwal dah yah.. Amin..

Oiya, paspor tuh harusnya jadi dalam 8 hari kerja, jadi kita tunggu deh, setelah 8 hari kerja, nyampe kerumah atau kaga tuh paspor barunya..

Ciao, Inly

13 thoughts on “Perpanjang paspor di KBRI Wellington

  1. Wuih ketat juga ya In di sana mesti nunggu 6 bulan dulu. Kemarin aku perpanjang ketika masih lebih dari 6 bulan dan dibolehin di sini. Ah enak ya paspornya bisa dikirim, di sini kemarin mesti diambil di KBRInya lagi.

    • Iya, Ko.. bisa lebih dari 6 bulan, tapi harus bikin semacam surat pernyataan, kenapa mau perpanjang sebelum masa berakhir..

      Iya, untung deh bisa dikirim, kalau ngga, berat diongkos banget haha..

      • numpang tanya, kalau ingin membuat surat pernyataan, apakah saya melampirkannya dengan dokumen yang lain atau saya harus mengirimkan surat pernyataannya lebih awal sebelum bikin janji? makasih

  2. Ketat juga ya perpanjang paspor di sana. Aku perpanjangan malah kelupaan. Pas dah expired baru ingat hahaha lalu buru2 ke KBRI. Sejak di Belanda, paspor kosong ga ada stempel apapun. Jalan2 sekitaran Schengen ga ada capnya 😁

    • Nah kamu enak, keliling yurop, gak pake cap.. haha.. Akupun semenjak di NZ, gak pernah kemana2 Den haha.. Pengen jalan2 ke Fiji, tapi nabung dulu dah.. Akupun kalau bukan mau mudik, kayaknya bakalan mepet banget ke masa expired paspor, baru bikin kali.. Cuma di NZ, kalau masih pegang visa kerja, gak punya ID, selain paspor.. Jadi kadang paspor yah penting juga.. Kalau di Belanda, ada kayak ID, macam KTP gitu gak?

      • Ada ID card kalau di Belanda. Malah yg ga punya ID card dianggap ilegal. Kalau kayak aku, awalnya dapat ID card temporary selama 5 tahun. Nanti bisa perpanjang lagi atau mengajukan permohonan ke Permanent Residence. Salah satu syaratnya, lulus ujian bahasa Belanda (6 materi tes pas jamanku) dalam waktu 3 tahun. Nah kalau pergi2 ke LN sekitar Eropa yg ga perlu Visa, musti bawa paspor dan ID Card ini. Kalau sekitar Belanda aja, ID card lebih kuat kedudukannya dibanding Paspor.

        • Ah i see, bagus juga yah ada ID itu.. secara aku sebenarnya khawatir bawa paspor kemana2, takut ilang dan takut rusak 😔

          Paspor baru aku baru balik kemarin ke aku, antara seneng dan sedih, masih kosong melompong isinya 😂😂 mana sekarang visa nz nya udah berupa kertas aja, plus keluar dr NZ udah ga ada stamp, makin kosong dah tuh paspor haha..

          Disini ada ID, tapi cuma khusus buat ngasi tahu kalau kitanya sudah diatas 21 thn.. ini buat beli lotre sama alkohol, yang mana gak guna 😅

  3. Thanks for sharing. Memang seru para aparat pemerintah RI ini ya. Dulu sebelum pak dubes yg ini malah lebih maju cara ngurus passportnya. Terutama jaman pak Amris Hasan.

    Sekarang pak dubesnya kelewat sibuk “party”, bikin lagu, rekaman dan bersenang-senang sama para bawahannya. Jadi ngga sempet mikir, apalagi kerja gimana caranya mempermudah rakyat yg dipimpinnya di NZ dan Pacific. Abis itu 3 tahun toh ganti. Mereka para dubes ini ngga mau tahu urusan rakyatnya di LN.

    Beruntung ngga tinggal di Fiji, SAmoa, Cook Island atau Kiribati. Duuuh… kebayang repotnya musti ke Wellington dari Cook Island yaaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s