Soal Belanja di AliExpress

Mungkin 15 tahun lalu, pastinya gua sudah lupa, waktu daerah Pancoran Kota masih ada banyak pedagang kaki lima, sebelum benar2 ditertibkan, gua suka beli anting2 disana, murah meriah dan lucu2, tapi yah gak WAH gimana, cuma murmer tapi gak kelihatan norak. Pertama kali pake anting, waktu kelas 1 SD, telinga gua ditindik pada saat operasi paha yang ketusuk kaca. Semenjak itu, gua suka pake anting, walaupun jaman dulu, yah antingnya itu-itu doang, modelan kayak cincin polos gitu dan dari emas, yang mana, kayaknya gua pake sampe lulus SD. Selama itu, gua gak tahu kalau gua bisa pake anting imitasi. Soalnya adek gua juga ada tindik dan sering iritasi kalau pake non emas. Semenjak SMP, gak pake anting karena gak mau kembaran sama adek gua LOL, dan balik lagi pake anting tuh mungkin yah kira2 pas masuk kuliah kayaknya. Koleksi anting pun terbatas, karena kalau beli di mall, otomatis harga mihil.. jadinya cuma punya beberapa pasang, sampai pada akhirnya nemu banyak anting2 di Pancoran Kota itu dah. Gua sempat koleksi banyak, tapi pada akhirnya karena yang kepake itu itu lagi, akhirnya beberapa anting gua hibahkan ke beberapa temen kerja gua. Jaman gua kerja jadi WO, gua sering pake anting tapi koleksi gua ga banyak, yang akhirnya koleksi gak banyak itu, gua bawa ke New Zealand. Sampai disini, teronggok aja di kotak perhiasan gitu, ga pernah dipake sama sekali.

Nah selama di Blenheim,  gua suka window shopping ke toko 2 Dollar, banyak jual anting dari China, yang mana pada akhirnya gua suka sebel, anting yang dijual itu kalau yang model paketan, yang gua suka cuma sepasang, sisanya gak suka haha.. tapi jatuhnya jadi mahal banget kalau kudu beli sepack gitu, terus yang kepake cuma 1 pasang aja. Pas acara open house Lebaran bulan Juni lalu, gua lihat salah satu temen Indonesia, ih kok antingnya lucu yah.. gua tanyalah, beli dimana. Katanya dia beli di AliExpress, yang mana gua memang sudah lama denger ni website, tapi pernah belanja sekali tapi nitip temen, jadi bukan belanja sendiri. Gua sempat ngobrol singkat soal AliExpress ini ke temen Indonesia yang tadi, jadi menurut dia, gampang banget dan gak usah khawatir.

Malam itu juga, gua langsung browsing soal AliExpress, dan busyet, TOSERBA banget. Akhir bulan Juni, end up gua belanja 24 paket hahaha.. Itu dari yang isinya receh2 dan murah2 sampe beli tas ransel yang harganya diatas 10 NZD, terus ada banget belanja cuma 2 NZD dan free shipping dari China ke New Zealand, itu gua gak habis pikir, kok bisa?? Dan barangnya nyampe. Sempat kepikiran pasti nih kayak buruhnya pasti dibayar murah banget, bahannya murah banget, dst dst..

Nyampenya barang2 tersebut, bervariasi, dari yang cuma 15 hari sampe 1 bulan lebih. Dari 24 paket itu, ada 1 paket yang gak nyampe sampe sekarang, sudah komplain sana sini ke sellernya, ke customer servicenya si AliExpress, jalan keluarnya cuma harus bikin akun Paypal, biar dia bisa refund duitnya, yang cuma 8 NZD, dan berdasarkan info yang gua dapat dari temen2 disini, buat ambil duit di Paypal, minimal 100 NZD biar gak kena fee.. Yah apalah artinya 8 NZD, mau diambil pun, kepotong fee.. Ya udah, akhirnya gua relain aja.. Daripada debat lagi sama sellernya, yang inggrisnya juga amburadul.. Tiap kali manggil orang, MY FRIEND, sebelll benerr.. Setelah bulan Juni itu, gua masih ada belanja banyak lagi hahaha.. Sampe terakhir, di akhir bulan September kemarin, gua masih tetap jajan haha.. Kayaknya harus tutup akun AliExpress ni, kalau kaga, bisa tiap bulan belanja barang gak penting hihi.. Setelah kasus diatas, ada 2 barang yang gak nyampe, tapi bisa direfund langsung ke kartu debit gua. Diluar itu, ada 1 barang yang kayaknya statusnya delivered, tapi kesangkut di bea cukai, itu padahal tali sepatu lho.. aneh banget dah.. By the way, hampir semua barang yang gua beli selalu free shipping, jadi tahan2 aja nyampenya bakalan lama. Mana gitu, standard mail delivery ke area rumah gua cuma Senin, Rabu, Jumat. Pokoknya kalau kepentok pas public holiday, yah siap2 nunggu sampe minggu berikutnya haha..

Yah well, dari yang pengen beli anting aja, berakhir dengan beli :

  • 2 tas ransel 10 NZD ( yang kualitasnya bikin emosi, alias gak bisa dipake karena bahannya tipis banget dan gampang robek )
  • jam tangan 5 NZD ( totalnya gua beli 5 kalau gak salah , terus 1 yang talinya kependekan, terus yang satunya lobangnya cuma dikit dan tangan gua gak muat haha, terus satunya lagi strapnya kegedean, dan lubang buat masukkin strapnya kekecilan, busyet dahh.. aya aya wae )
  • tali pinggang ( ada satu yang cuma cocok buat orang dengan badan ukuran S )
  • kacamata ( karena mata gua gak minus sampe gimana, jadinya beli kacamata fashion yang berakhir dengan, ternyata ribet banget gonta ganti kacamata haha )
  • gelang ( gua suka pake gelang2 kulit gitu, jadinya punya banyak banget dan balik lagi, yang dipake itu itu aja haha )
  • bros ( beli bros cuma kepengen aja, akhirnya gak dipake sama sekali )
  • sticky notes ( yang ini buat koleksi aja )
  • topi ( beli beberapa, padahal koleksi topi gua sudah cukup banyak buat ukuran gua yang lagi2 dipake cuma 1 biji aja, punya topi model artis2 Kpop, kena omel Iyan, gak sadar umur katanya wkwkwkwk )
  • gantungan kunci ( btw, kunci aja gua gak punya, niat banget ini )
  • casing hp ( buat koleksi ajalah yang ini )

Nah kotak pos gua itu, samping2an sama tetangga sebelah, jadinya kalau mereka yang ambil surat2, biasanya punya gua sama Iyan selalu diambilin, begitu juga kalau kita yang ambil ke kotak pos, punya mereka kita ambilin juga. Setiap mampir ke rumah, terus bawa paketan dari AliExpress, cuma mesem2 aja.. Benarnya gua sampe malu, karena banyak banget.

Dari sekian banyak barang yang gua beli itu, hampir separuhnya gua jual lagi hahaha.. Ada yang karena gak cocok di gua pas sudah dicoba ( resiko belanja online hanya 1, gak sesuai dengan ekspektasi kita ), ada yang memang gak suka sama barangnya. Tentunya dari sekian banyak barang itu, yang namanya ” ada  harga ada barang ” berlaku banget deh di AliExpress.. Sisa separuh yang gak dijual, selain pake sendiri atau rusak dalam hitungan mingguan haha.. Ada beberapa gelang dan jam yang bakal gua bawa nanti pas mudik, mau tukar strapnya, soalnya jamnya sendiri, bagus, tapi talinya kaga.. Barang yang gua jual lagi tentunya juga sudah gua lihat kualitasnya, gak sembarangan jual barang dah mau rusak, yang pasti untungnya berlipat2 dari harga beli. Di New Zealand, ada online marketplace, namanya Trade Me, jadi bisa jual barang baru dan barang bekas. Karena selama di Jakarta pun, gua suka jual barang gak jelas di FB ( jaman dulu ), nah disini dari sebelum gua tinggal pun, gua sudah jualan barang ini itu, yang sudah gak kepake dan daripada dibuang, haha.. Iyan sendiri suka geleng2 kepala, jual barang yang harganya 5 NZD dan ongkirnya 4.5 NZD, ada yang mau beli juga ya, ckckckck..

Ciao, Inly

40F721C5-F2C2-497C-9A0F-34BBA8CB0718

Rak Anting yang sekarang sudah penuh

IMG_6773

Lumayan banget, ngirit space, walopun ribet copot pasang haha..

IMG_8868

Beli ini, karena lucu, tapi akhirnya gua jual semuanya, soalnya gak cocok pake ginian, plus gak bisa dipake pas kerja

IMG_6226

Lucu banget, tapi plastiknya gengges kena telinga mulu haha

IMG_7087

Suka banget sama jam ini, tapi sayangnya cuma 2 bulan, strapnya copot, dan gak bisa dipasang lagi

IMG_8561

Kalau gak salah, ini kacamata, dan dibuka sama custom, jadi di label ginian sama mereka

19 thoughts on “Soal Belanja di AliExpress

    • 😂😂😂 iya mang ada tulisannya “estimasi” nah aku nyarinya selalu yang 15-36 days, tetep nyampe diatas 3 minggu rata2.. walopun free shipping suka ada trackingnya, nah gregetan dah tuh kalau tracking dah hampir kelar tapi barang ga nyampe2 🤣

    • Iya juga sih, temen aku ada belanja, Non.. tapi nominalnya kecil2, jadi selalu lolos, tapi yah itu, mang gak bisa beli barang gede dikit atau mahalan dikit.. riweh urusannya.. kalau gak salah dibatesin cuma bisa 100USD, masuk ke indonesia, diluar itu, kudu bayar..

        • Eh, yang 100 USD itu, di Indonesia kok Non. Brarti mungkin sekarang dah berubah lagi yah aturannya.. Kalau di NZ, max 60 NZD, diatas itu, kena pajak. Termasuk belanja dari toko yang sama, tapi kecil2, terus dikumpulin bisa total 60 NZD, kena suruh bayar pajak juga..

          Tapi beneran nyesek banget sih, kalau yang nebusnya harus lebih mahal dari bukunya, huhu..

  1. Nah soal anting2 imitasi itu sama bener, tp skr uda ga nyari2 lagi karena uda banyak. Jd pake yg uda ada aja. Jaman dulu sich tiap liat yg lucu2 dan harganya pas dikantong, lsg beli. Eh pas beres2 dan dikumpulin kok byk ya, ya uda, skr dipakein ganti2an. Oh lupa, baru beli beberapa anting yg ala2 korea, ga bisa nahan beli krn bagus bener modelnya plus harganya ga bikin kantong bolong lah. Hahaha

    • Nah itulahhh.. aku juga banyak yg model2 korea gitu, haha.. trus ada yang berasa kegedean, atau kepanjangan, udahlah tak jual2in lagi.. lumayan, harga jualnya bisa 3-4x lipat 😬

      • Ahh iya, kalo online memang kekurangannya suka ga cocok. Tapi untunglah bisa dijual kembali ya (dan dapet profit. yey). :D.
        Saya belinya di tetangga yg kebetulan jualan online, jd bisa ‘pinjam’ dulu trs dilihat2 dikaca, yg cocok baru bayar. Hehehe

        • Udah paling bener itu ya.. bole nyoba2 dulu, kalau gak cocok, tinggal balikin, hihi.. di Dept Store, di Blenheim, ada tulisannya, kalau anting gak boleh dicoba, jadi biasanya rang orang, cuma mastiin dikaca, cocokin ke kuping..

          • di minisho cuma begitu, cuma bisa pas2in ke kaca aja anting2nya. pas plg jakarta nanti, bolehlah lihat anting ke minisho, siapa tau ada yg cocok, walau (buat saya) harganya lumayan disana. 😀

  2. Aku juga suka AliExpress. Ya ampun semua ada. Cuma memang nyampenya lama.
    Kita ada beli sofa cover, dan aku salah ngukur jadi yang dikirim kekecilan, jadinya kalau kaya gitu kan rugi. Huhu. Karena mau balikin, too much hassle banget. Karena Belanda bukan termasuk negara yang ada program kerja sama dengan AliExpress buat free return.
    Tapi untuk barang yang lain sih sejauh ini oke banget. Lebih murah dan lengkap.

    • Iya, itu resiko belanja online ya.. jadinya gak berani beli barang2 gede, takut gak cocok.. yah sejauh ini sih, kalau anting masih ok, dan kalau gak suka, bisa dijual lagi, untungnya cuma gitu haha..

  3. Barang-barang AliExpress ini memang menggiurkan banget ya. Harganya itu lho woww banget kok bisa segitu “doang”. Beberapa kali sempat tertarik beli sih tapi akhirnya nggak jadi karena males banget sama delivery-nya yang bisa jadi berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan, hahaha 😆

  4. Ya ampun. Liat kata Aliexpress hatiku bergetar. Ini pan olshop favorit gue bangeeeeeet. Emang kalo udah belanja di Alix, lupain aja. Ntar tau-tau ada paket dateng. Kek dapet kejutan.

    Makin lama belanja di Alix gue makin jago loh. Udah lama banget keknya kecewa sama kwalitas. Udah pinter baca review, cari review tokonya dari forum2 online juga dan udah tau soal top brand. Tiap beli dari top brand barangnya selalu oke punya, datengnya juga cepet. Sampe beli robot vakum ratusan euro juga dari AliExpress, dari toko dengan predikat top brand. Udah segitu yakinnya gue, hahahahhahaha.

    Sekarang malah banyak juga loh toko2 mainstream yang buka lapak di Alix. Kaya Vero Moda sama Only sekarang ada lapaknya di situ, jualan barang2 outlet atau last season yang harganya di bawah harga toko. Giling dah. Makin cinta gue sama AliExpress.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s