Soal Mood Naik Turun

Jujur aja, ide buat nulis banyak banget, cuma bikin judul aja selalu bingung LOL..

2 tahun kerja di panti jompo, rasanya belakangan tuh makin gak nyaman, bukan kerjaannya, tapi beberapa teman kerja dan resident. Kalau masalah sama teman kerja sih, yah dimana-mana pasti ada, masalah dengan resident pun sebenarnya bukan masalah yang gimana, hubungannya baik2 aja, cuma karena gua suka doing people watching, lama2 stress sendiri 😂 mau menghilangkan “people watching” itu gak gampang, secara semuanya didepan mata, they all remind me with my grandparents. Sempat kepikiran buat resign, tapi gua sebenarnya suka sama kerjaannya, terlebih setelah 12 tahun kerja dalam lingkungan yang ” kalau libur atau cuti, tetap kudu harus bisa dihubungin “, kerjaan gua sekarang tuh bener2 santai kayak dipantai.. kecuali ada lemburan, sisanya gak bakal diriwehin, gak bakal dicari2..

Tapi terlalu banyak keterikatan.

Dari yang gua mimpi kalau ada yang mau meninggal, sampe nangis2 pas beberapa oma meninggal dalam waktu berdekatan. Beberapa kali lihat opa oma yang couple, terus salah satunya meninggal dan satunya lagi meninggal gara2 heartbroken 😭 Dari yang opa oma pengen keluar, pengen pulang, sampe ada yang kabur ( ini beberapa kali kejadian, tapi bukan dibagian dementia ) Dari yang sehat2 aja pas masuk ke bagian dementia, sampe jadi kayak “mayat hidup” to be honest, all was really hard for me.

Gua sempat curhat sama salah satu manajer gua, been told, take your time to process all of this. Resign pun bukan jalan keluar, satu hal yang kepikiran di gua, this company did really give me much. Puncaknya waktu itu, gua salah satu dari 10 orang yang mewakili perusahaan gua yang lulus dari Marlborough Industry Training 2019. ( eh cieeeee )

Balik lagi ke soal kerjaan, sebulan belakangan ini, banyak kejadian yang cukup bikin mood gua naik turun ( kayak judul blog gua, life is a rollercoaster ), kesannya ngeluh terus ya.. tapi kok yah kalau gak dikeluarin, yang ada, malah guanya tambah stress.. Percayalah, Iyan dah sampe budek kayaknya, masuk kiri keluar kiri haha.. Ada 1 oma, namanya ADA, tiap hari lhooo ngedumelnya soal tangga naik kelangit… bukan mau ketemu siapa2, cuma pengen ketemu Tuhan aja.. Ini beneran dari yang sedih, sampe sebel.. Dari simpati sampe empati. Terus ada 1 oma, namanya Marilla, dulu bekas guru dan librarian, anjaylahh.. semua tulisan dikomentarin.. belum lagi dia nih semi dementia dan AUBAN BANGET.. Setiap ketemu gua, selalu nyangka gua orang Jepang, ngajakin ngobrol Japanese, udah dibilang bukan, terus dia keukeh, kok muka loe kayak orang Jepang?? Alamakkk.. gua harus ceritain ke dia, ala AgMon ni kayaknya.. huhu.. Terus ada 1 oma lainnya, yang tiap hari kalau lihat cewek ( cewek disini maksudnya wanita dari muda sampe tua ) selalu ngatain  ” STUPID BITCH” ini oma, waktu muda, masalahnya apa sih ya..

Opa oma ini, gak semuanya punya anak atau keluarga, tapi yah, mereka ada yang terima aja tuh, gak ada anak atau keluarga yang ngunjungin, kan masih ada teman2, atau yah udah, terima nasib aja.. Mereka happy2 juga kok.. Tapi memang ada yang punya anak banyak, terus gak ada yang ngunjungin. Atau yang kalau anak gak datang tiap weekend, omanya ngambek terus nangis, terus mogok makan dan pengen pulang. Jadinya bikin langsung keinget, punya anak, buat jagain ortunya di hari tua, hanya berlaku di negara Asia saja.. yah mungkin sebagian bule sih gitu, tapi banyakan yang orangtuanya malah maunya mandiri, yang tipe manja, cuma segelintir aja.. Bahkan di panti jompo tempat gua kerja, banyak lho yang keluarganya tinggal di Inggris atau Australia. Gak ngerti juga gua, kenapa opa oma ini bisa tinggal di Blenheim, yang notabene, kalau mau ke Sydney, harus naik pesawat ke Auckland dulu 1.5 jam, terus Auckland ke Sydney 3.5 jam.. Jauh bener kan buat mereka yang dah renta..

By the way, rasanya pengen teriak, maki maki, keluarin unek2.. Atau memang harus take a break.. Mestinya gua fokus sama mau libur panjang aja yah.. Walaupun masih tahun depan.. Tapi seenggak2nya ada yang dinanti2kan..

Ciao, Inly

( yang lagi bikin list makanan buat mudik mid Jan 2020 haha )

4 thoughts on “Soal Mood Naik Turun

  1. Selamat ya Inly, jadi perwakilan.
    2 tahun buatku cukup kerja di panti jompo. Kerja di manapun pasti ada aja resiko ga betahnya. Tapi panti jompo ternyata bukan buatku. Terlalu berhubungan dengan perasaan.
    Semoga setelah liburan panjang ke Indonesia nanti, moodmu jadi lebih baik ya Inly. Akupun ngelist makanan, sejak 2016 tapi entah kapan mudiknya hahaha.

    • Waduhh, lama banget baru balas haha.. Iya, Den.. betul kata kamu, terlalu berhubungan dengan perasaan. Susah mau “dimatiin” nanti jadi beku dong hatinya aku.. haha..
      Gak sabaran mau mudik, masih 1 bulan lebih dikit.. tapi sudah kebawa mimpi2 terus.. hahaha..

  2. take care ya Inly, take a break sebisa mungkin serutin mungkin.. kebayang it must be really hard to feel all those memories and pains..

    at second thought, your writing made me think.. how would I be when I am that old ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s