Mudik 2020 : Jakarta, here i come

Seperti biasanya, waktu baru beli tiket, rasanya lama banget, eh tahu2 waktu lewat dengan sangat-sangat cepat, sampai tiba2 gua berasa, waduh nanti liburannya bakal kelar dengan cepat juga, haha.. And finally, gua nyampe Jakarta dengan selamat dari Blenheim.

Untuk mudik kali ini, gua minta cuti sudah dari jauh2 hari, sekitar bulan April 2019, gara2nya peraturan perusahaan semenjak awal 2018, kalau mau cuti, harus lihat ke chart cuti di staff room, kalau di tanggal yang kita mau, sudah ada 1 orang cuti, artinya gak bisa ada orang kedua. Ini berlaku di masing2 divisi, terus awal bulan April itu, gua lihat sudah ada orang kitchen yang cutinya di approve buat bulan Desember 2019, paniklah gua..  Secara cuti dan beli tiket yang harganya pengen murah tapi ok, tentulah harus bisa disesuaikan hehehe..  Dan memang gua sudah berencana cuti pas Imlek, biar timingnya pas. Akhirnya pertengahan bulan April 2019, gua masukkin jadwal cuti dan di approve, tapi beli tiketnya masih nanti2, mantau harga dulu.. hahaha.. Sebenarnya pilihannya gak banyak, either naik Air New Zealand, Qantas, Singapore Airlines atau Malaysian Air. Pilihan lainnya ada beberapa lagi, contoh Cathay Pacific ada juga, tapi yah kan transitnya jadi harus ke Hongkong, duh beneran capek banget lho, udah transit jauh, dan pesawat dari Hongkong ke Jakarta, pan lama juga yakk.. Akhirnya pilihan jatuh ke Singapore Airlines, karena mengingat kasus koper ketinggalan dan rusak di mudik sebelumnya, Malaysian Air gak masuk itungan. Ntah kenapa, jadwalnya pas banget sama si SQ ini, plus harganya masih masuk akal dan bagasinya bisa 30 kilo dari Blenheim ke Jakarta PP.  Flight gua dari Blenheim jam 11.25 pagi waktu Blenheim, sampe ke Jakarta 11.25 malam waktu Jakarta.  Itu mang beneran seharian banget dah perjalanannya.

Flight gua tanggal 20 Januari kemarin ( hari Senin ), dan gua terakhir kerja hari Kamis sebelumnya. Dari 1 minggu sebelumnya, Iyan sudah riwehin gua suruh packing. Alamak, gua bukan tipe packing jauh2 hari, tapi barang yang mau dibawa tentunya sudah di catet semuanya. Jadi mestinya gak lupa. Akhirnya hari Jumat ( hari libur pertama ), gua simulasi packing, jadi ketahuan kalau berat kopernya ada berapa. Total berat ada di angka 26.5 kilo.. Lega banget deh gua.. Artinya bisa nambah 3.5 kilo lagi hehehe…  yang akhirnya berat koper gua di angka 30.2 kilo pas check in dan bisa lolos. Gua tahu seharusnya gak seberat itu. Kata Iyan, kayak mau pindah rumah huhuhu..

Pagi itu, Wellington berkabut dan banyak pesawat dari Wellington di cancelled. Kita langsung deg2an, dan mantau situasi. Bukannya apa, walau dari Blenheim terbang ke Auckland, tetap aja, kadang bisa pakai pesawat dari Wellington. tapi syukurlah, soal pesawat aman, walaupun sempat delay 15 menit. Tiba di Auckland, gua langsung menuju ke security dan imigrasi, karena bagasi gua goes-through sampai Jakarta. Antrian mengular panjang, kira2 45 menit antri buat urusan gini, alhasil sampe ke boarding area, waktunya mepet, dan ternyata delay haha.. Pesawat gua yang ada upper decknya, dan gua beli seat buat di upper deck. Gua sempat bilang sama Iyan, kira2 ada orang Indonesia gak yah yang sepesawat sama gua? Eh ternyata yang duduk sebelahan sama gua, orang Pontianak ( namanya Olivia ) yang tinggal di Invercargill ( bagian bawahnya South Island ), doi pulang untuk Imlek juga. Alhamdulilah, perjalanan 10 jam gak berasa bosen. Mana makanannya SQ, enak2 pula, dan inflight entertainmentnya menarik. Walaupun akhirnya lebih banyak ngobrol sama si Olivia.

Transit di Singapore, aman.. Tiba di Jakarta, aman juga.. Lancar deh sampai urusan bagasi, walaupun habis turun pesawat, jalan sampai keimigrasi, jauh benerrr haha.. Udah gitu, paspor gua kan baru, gak ada isinya karena baru diperpanjang di KBRI Wellington, terus ditanyain sama petugas imigrasi dan dibolak balik, tapi aman lah, paspor beneran kok.. Bagasi gua juga keluarnya cepet banget. Sayangnya, gua miskom sama adek gua, yang tadinya mau dijemput, malah jadi balik naik taksi. Abang taksi gak hapal jalan, terus ngantuk ( karena sudah jam 12.30 pagi ), dan akhirnya kita salah keluar jalan tol, muter2.. ulalala… Nyampe rumah, gua dah  gak ngantuk lagi, padahal di pesawat, gua gak tidur sama sekali. Gua ni tipe harus unpacking kalau sudah nyampe, gak bisa ditaruh gitu aja, terus ditinggal tidur dulu.. butuh 2 jam buat unpacking dan akhirnya tidur2 ayem aja 2 jam. And guess what, OMG, Jakarta PANAS BANGET huhuhu.. Terdengar lebay, tapi beneran.. gua keringetan terus, baju lepek, rambut diiket terus.. hedehhh.. sedih akutu.. ribet banget kalau mesti diruangan ber-ac terus.. heat attack deh pokoknya..

Hari ini, sudah seminggu gua di Jakarta, hampir bisa beradaptasi sama panasnya Jakarta, tapi masih jetlag huhuhu.. Mungkin gara2 gak bisa tidur karena panas, ditambah kasur gua ntah kenapa keras banget hahaha.. Alhasil jam 9 malam sudah ngantuk dan selalu kebangun jam 3 pagi.. Welehh..

Ciao, Inly

10 thoughts on “Mudik 2020 : Jakarta, here i come

  1. Selamat liburan In! Di singapore itu emang aga rese kontrol paspornya. Tiap kali lewat sana aku mesti “digiring” ke tempat yg dipinggir itu dan dibukain gerbangnya manual, jadi emang ga bisa ngantri di imigrasi biasa. Entah kenapa, padahal paspor ini lewat di banyak negara termasuk Amerika dan China jg baik2 aja

    • Tahun 2018, liburan pas Asean Games, and koper rusak, liburan kali ini seru karena lama banget tapi efek virus corona sungguh gak enak, huhu.. But i am happy to see everyone. Thanks yah Eva.. 🙂

    • Surprisingly, invercargill lebih kecil dari Blenheim, tapi penduduknya 2x lipatnya Blenheim haha.. berarti ramean disana.. lebih padat.. kalau gak salah, banyak student di invercargil..

  2. Hahaha kalau gitu memang enak nge-tag jatah cuti jauh-jauh hari ya biar aman. Eh tapi kalau sudah nge-tag gitu boleh dibatalin gak sih? Kalau di kantorku biarpun sudah dapat approve cuti, tetap bisa kalau mau cutinya dibatalin.

    Iyaaa upper deck-nya A380 memang worth it banget (biasanya ada extra fee-nya kalau mau pilih kursi di sana kan), apalagi kalau pilih kursi window soalnya dapat extra storage room di samping itu. Huahaha tahun lalu pas ke Indo pakai paspor baru juga ditanyain doang paspornya baru ya. Tapi ya udah cuma gitu aja sih 😛 .

    Kebayang banget memang panasnya Indonesia! Hahaha 😆 . Happy holiday yaa! 😀

    • Bisa dibatalin, Ko.. jadi disuruh ngambil dulu, mau batalin nanti bisa diatur.. Yang penting kalau sudah ada yang nge-tag, kitanya gak rebut punya orang lain..

      Nah itu dia, memang sengaja beli seat, biar dapat duduk di jendela, hahaha.. apalagi kamu bilang, A-380 dah discontinued kan.. Beruntung deh nyobain beberapa kali hihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s