Soal Corona Virus

Per hari ini,  tanggal 15 Maret 2020, sudah ada pasien nomor 8 di New Zealand. Pasien nomor 1 ketahuan di tanggal 28 Februari 2020 kemarin. Buat negara sekecil New Zealand dengan penduduk 5 juta orang dan adanya di ujung dunia, Corona Virus ini benar2 bikin panik semua orang. Dan kemarin sore, setelah ketahuan pasien nomor 6, PM New Zealand, Jacinda Ardern, langsung press conference. Per besok, 16 Maret 2020, jam 01.00, semua orang yang masuk ke New Zealand, harus self isolate termasuk para traveler dari mana saja.

Rang orang mulai panik, gimana caranya harus self isolated untuk 14 hari sedangkan travelingnya aja cuma 10 hari, alhasil banyak yang batalin untuk berkunjung. Yang masih jadi pertanyaan, gimana caranya buat deteksi orang2 yang masuk ke New Zealand, terus itu orang beneran karantina diri sendiri? Ini masih bakal jadi pertanyaan selama beberapa hari ke depan. Pasien nomor 7, lagi nunggu hasil tes  Corona Virus di Australia, malah doi liburan ke New Zealand, ketahuan hasil tesnya tadi pagi, pas dia lagi lagi sarapan di salah satu cafe di Wellington. Pas ketahuan dia kena, dia langsung balik ke hotel tempat dia inep dan langsung self isolated.  Nah pasien terbaru, pasien nomor 8, traveler dari Denmark. Tapi mereka berdua ( nomor 7 dan 8 ) katanya sudah membaik. Yah bagus dah..

Anyhow, gua kena imbas si Corona Virus juga. Jadi gua mudik pas Imlek kemarin, nyampe Jakarta tanggal 20 Januari malam hari. Nyampe lagi ke Blenheim tanggal 18 Februari. Ditengah acara mudik ini, gua berkunjung ke Seoul dari tanggal 31 Januari sampai 7 Februari. Untungnya gua sudah di Indonesia, waktu Wuhan lockdown. Ini sehubungan dengan NTAH SIAPA yang ngomong ( ditempat gua kerja ) kalau gua mudik buat ngerayain Chinese New Year di China.. Seminggu sebelum gua balik ke New Zealand, heboh dah tuh, gua dapat email dari kantor tentang Corona Virus ini, dan gua disuruh self quarantine selama 2 minggu setelah gua tiba di New Zealand, dan harus ada surat dokter yang menyatakan gua sehat, baru deh gua bisa masuk kerja. Padahal gua dah ceritain lho, detail traveling gua ke salah satu petinggi di kantor, ntah dia gak nangkep maksud gua atau gimana. Gua kirim email, jadi ada bukti tertulis. Dan gua tentunya, perlu tahu dong, gua dirumahkan tuh dibayar atau kaga? Ternyata special case, gaji tetap dibayar hehe.. biaya dokter bisa direimburse juga. Puji Tuhan deh..

Singkat cerita, gua nyampe di Blenheim tanggal 18 Februari. Kalau sesuai jadwal kerja gua, seharusnya gua masuk kerja tanggal 22 Februari, tapi disuruh karantina diri sendiri, jadinya gua masuk kerja tanggal 9 Maret, karena jadwal kerja gua yang 4 hari masuk 4 hari libur. Tanggal 19 Februari, gua ke dokter, jelasin ina inu, terus nanti setelah 14 hari, gua balik lagi dan bakal di kasih surat keterangan sehat. Dari seminggu sebelum gua balik ke Blenheim, ada beberapa temen kerja gua yang contact, bilang kalau gua hoki banget, libur tapi dibayar. Tanggal 21 Februari (hari Jumat siang), gua di telepon sama facility manager gua, ditanya history traveling gua, terus gua disuruh telepon ke helpline soal Corona Virus untuk wilayah New Zealand. Intinya selama gua gak ke Mainland China dalam 14 hari belakangan ini, nothing wrong with me. Terus gua laporan ke facility manager gua, dan gua disuruh masuk kerja, besok.. yah gua gak mau. Keputusan yang menurut gua cukup tepat, karena besoknya weekend, yang mana artinya gak ada orang manajemen, buat jelasin kalau gua sebenarnya baek2 aja, bukan datang dari negara yang terinfeksi.

Gua minta libur 4 hari lagi, yang artinya gua bakal masuk hari Minggu, tanggal 1 Maret. Dan mestinya perusahaan gua ada waktu selama seminggu buat nyebar info kalau akhirnya gua bakal masuk kerja dan gua tidak traveling ke China. Hari pertama kerja, kelihatan banget yang memang tahu gua ke Indonesia, kelihatan banget yang memang percaya ” gua gak bawa virus “, sisanya kayak eek.. ketakutan.. Dan hampir semua orang percaya kalau gua memang ke China.. Terus dibahas, ” kok loe bisa masuk ke New Zealand? Di imigrasi gak ditahan? ” Yah kali malih, kalau ditahan, kan gua sudah gak masuk kerja.. Lah wong gua bukan ke China ( waktu gua balik ke New Zealand, kebetulan memang New Zealand sudah travel ban all flights dari China ) Ternyata gua kirain gara2 satu orang bikin gosip, info yang beredar jadi simpang siur, gak tahunya banyak yang ngirain gua ke China buat rayain Chinese New Year.. bedeuhhh.. Hari kedua masih tetap kayak hari pertama, orang2 yang ketemu gua kayak ketakutan, plus ada yang ngatain gua baper, tapi dikasih oleh2 gak nolak.. ada juga yang minta oleh2, tapi gak berani langsung ambil dari gua, suruh gua taruh aja di meja, terus dia ambil dari meja.. Maksudnya apa coba yeee?? pake alasan pantang kalau terima cabe dari orang lain.. Masuk hari ketiga, kok gak kelar2 pada nyinyir, ngeledekin gua mulu, becanda yang udah kelewat batas, udah annoying banget.. akhirnya gua bikin laporan langsung ke big boss. Baru deh, diambil tindakan, diinfokan ke semua orang kalau gua gak dari China, tapi dari Indonesia, dan soal virus ini, tidak boleh dijadiin bahan becandaan.. Tapi tetep aja, yang gak pake otak, mah tetap banyak.. Oiya, ada yang bilang, loe memang gak ke China, tapi loe kan ke Korea.and btw, gua cabut dari Seoul tanggal 7 Februari, Super spreadnya tanggal 10 Februari, consider myself lucky.. Secara Korea sempat masuk peringkat kedua buat urusan virus ini kan..

Tanggal 5 Maret, official siapapun yang baru pulang dari traveling overseas ( khusus karyawan tempat gua kerja ), harus self isolated dan tidak dibayar kecuali masih ada sisa cuti dan plus tidak bisa reimburse uang surat dokter. Wah gua langsung berasa hoki banget.. perhari ini, tiap hari sampai jam 6 sore, selalu ada yang jagain reception, buat mencegah pengunjung yang ada history overseas traveling, untuk masalah pencegahan virus. Secara yah, panti jompo pan isinya orang2 yang mungkin body immun nya gak bagus.. jadi gampang terpapar sama virus. Apalagi ini sudah mau masuk musim dingin, musim flu dimana2. Untungnya bulan April besok, bakal ada vaksin flu.

By the way, dari sekian banyak orang rese di tempat gua kerja, hampir semuanya dari negara F*** yang kayak eek. Mereka ini juga banyak yang mengira kalau gua memang self isolated karena kena virus, kampret banget kan tuh.. kalau memang gua beneran kena, Iyan bakal jadi orang yang pertama ketepak. Sebenarnya gua pengen banget, ngerjain mereka, tapi untung otak gua masih nalar. Mereka2 ini, bisa jadi (pura -pura) sakit dan nyalahin gua.. Males aja sih.

Ciao, Inly

PS: kata Iyan, you will not losing your job if the economic going down, unless all the old people, die.. deuhhhh..

 

13 thoughts on “Soal Corona Virus

  1. Wedewww, banyak banget yang rese gitu ya In. Menurutku keputusanmu tepat untuk dilaporin ke atasan karena walau ‘bercanda’ kalau kelewatan nggak bener kan. Apalagi situasinya trus jadi serius begini…

    Sehat-sehat terus yaa, dan semoga semuanya segera berlalu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s