NZ level 2 di Panti Jompo

Khususnya di tempat gua kerja di Blenheim.

Sudah 1 minggu, New Zealand masuk ke level 2, yang artinya, bisa nge-mall, bisa shopping, bisa makan di restoran, dan seterusnya, walaupun tetap dengan berbagai macam peraturan yang harus dipatuhi.. Masuk awal minggu ini, semua hampir berjalan dengan lancar, sekolah juga sudah buka. Setelah 7 minggu, akhirnya semua anak2 bisa berkumpul dengan teman2 mereka, dan tetap, social distancing is a must. 

Buat gua sendiri, gak ada perubahan yang kayak gimana, secara selama lockdown, gua tetap kerja, memang bedanya sekarang sudah boleh ada pengunjung di panti jompo tempat gua kerja, tetap dengan peraturan segambreng yang harus diperhatikan. Dari catat nama, pake hand sanitizer, pake masker, cek suhu tubuh, hanya bole 2 orang yang berkunjung dari masing2 resident, cuma boleh maksimal 30 menit dan harus didalam kamar masing2, gak boleh bersentuhan ( such as peluk cium ) dan ketemuannya harus dianterin sama staf. Memang ribet, tapi kalau dipikir2, selama 7 minggu terakhir, mereka gak bisa ketemu siapa2, lebih berat lagi deh. Belum lagi waktu level 4 dan 3, hanya yang benar2 urgent ( contoh, opa / oma yang sudah waktunya dipanggil Yang Maha Kuasa ), yang keluarganya bisa berkunjung, itupun hanya 1 orang boleh masuk selama 10 menit, dan 1 orang itu, hanya boleh berkunjung 1x sehari.  Really hard for everybody, but everyone in a tight position. Too risky for everybody. Bahkan gak boleh ada acara di rumah duka..

Dibagian dementia sendiri, masih benar2 di batasin yang berkunjung, sehari cuma boleh 2-3 keluarga saja. Bukannya apa, dibagian ini, lebih susah terkontrol. Minggu lalu, di TV sini, ada berita tentang “penyebaran kuman” pakai sinar UV.. Cuma dalam waktu 30 menit, penyebarannya kemana-mana.. Yang pasti oma opa dibagian dementia ini, bisa “pegang” apa aja, termasuk pup mereka sendiri.. Hal lainnya, opa oma di bagian dementia ini, gak paham soal Covid-19, mungkin pas diceritain, iya iya aja, habis itu, tetap lupa.. Jadi satu2nya cara, yah mereka benar2 “terkurung” gak bisa kemana2, bahkan selama lockdown, gak terima resident baru. Masuk level 2 ini, ada 1 resident baru di dementia wing, tapi sebelum dia pindah ke panti jompo, oma ini kabarnya sudah di isolasi selama 14 hari di rumah sakit di Blenheim.

Kemarin, gua ketemu sama salah satu keluarga dari oma di dementia, di supermarket. Kayaknya dia telat bikin jadwal berkunjung, jadinya baru dapat jadwal ketemu sama si oma, hari sabtu nanti, terus selama 3 minggu kedepan, udah penuh dong jadwal berkunjungnya.. gile banget deh..

Semua orang di New Zealand, pasti menantikan saatnya New Zealand turun ke level 1. Menurut Perdana Mentrinya NZ, sampai saat ini, parlemen tidak ada rapat apa2 soal level 1, gak dipatokin kapan. Satu2nya yang dibahas, kalau selama 28 hari berturut2, NZ tidak ada kasus covid-19, NZ akan otomatis turun ke level 1. Tapi kayaknya pasti gak dalam waktu dekat.

Buat gua sendiri, salah satu “new normal” adalah cuci tangan setiap saat hehe.. secara gua tuh tipe orang yang suka megang muka, alhasil cuci tangan is a must banget. By the way, pakai hand sanitizer itu cuma boleh 5 kali, setelah 5x, diharuskan untuk cuci tangan, karena setelah 5x, kumannya udah gak mati. Gua kerja 4 hari masuk 4 hari libur, gara2 cuci tangan terus, pakai hand sanitizer juga, alhasil selama 4 hari libur, walau sering banget pakai hand cream, tapi tetap tangannya hancur huhuhu..

Ciao, Inly

 

11 thoughts on “NZ level 2 di Panti Jompo

    • halo Nabilah, thank you udah follow blog aku.. And aku sudah follow back kamu, you really have a good blog.. seneng bisa mampir kesana baca2.. anyway, Minal Aidin yaa..

  1. Kayaknya hand sanitizer itu yang bikin tangan lebih ancur ya karena mengandung alkohol. Pake Clarins deh In, yg rich body lotionnya. Suami gue kulitnya pecah2 pake itu langsung healed. Or bisa pake Elizabeth Arden number 8 cream, tapi baunya agak kurang enak.

    • Kayaknya sih gitu yah, secara gua pake hand sanitizer, trus main main air, yang mengandung bahan kimia, kadang pake sarung tangan, tapi somehow terlalu ribet, jadi enakan gak pake sarug tangan. Gua baru start pake Kiehls yang khusus tangan semenjak balik dari Jakarta. Mudah2an ampuh, karena adek gua bilang itu mayan ampuh. Tapi gua dah coba eyeing yang Clarins.. thanks buat rekomennya..

  2. Ikut senang NZ udah turun ke level 2, segitu juga pasti para keluarga di sana udah seneng banget ya Mbak bisa ngunjungin keluarganya did panti jompo. Sehat selalu Mbak Inly, semoga segera nemu lotion yang cocok buat tangannya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s