My update

Apa kabar semuanya di pandemik yang belum kelar2 juga? Stay safe and keep healthy ya..

Setelah 100 hari tidak ada kasus Covid-19 di New Zealand, tanggal 11 Agustus yang lalu, tiba2 ada 4 orang yang kena Covid-19 tapi tidak berkaitan kemana2, alhasil, kota Auckland lockdown, balik lagi ke level 3, dan the rest of New Zealand, balik ke level 2. Tentulah bikin pusing banyak orang. Tapi untuk saat ini, semua sudah balik ke normal lagi. Balik normal, maksudnya di lingkup umum ( eh ini gimana jelasinnya hahaha ), jadi masih ada kasus Covid-19, tapi semuanya ada di area karantina ( namanya imported case, karena semuanya datang dari luar negeri ). Semenjak kasus Agustus yang lalu, NZ government langsung ambil langkah yang sigap, semua yang terdeteksi positif Covid-19, dikarantina di hotel2 dekat airport di beberapa kota besar di NZ ( jadi tidak karantina dirumah sendiri ), dan semenjak itu, setiap orang yang terbang masuk ke NZ ( which is only citizen / PR / Resident yang balik ke NZ, yang bisa masuk NZ ), sepesawat itu semua dikarantina 14 hari, dan dalam masa karantina itu, ada test kayaknya 2-3x, kalau kelar karantina 14 hari, dan diswab lagi dan negatif, baru bisa pulang kerumah.. Ini semuanya dibayarin sama pemerintah. Biar kata kayak gitu, yang namanya orang GOBLOK mah banyak juga, pake acara kabur2an, pake acara marah2, kalau Covid-19, hoax dst dst..

Perhari ini, New Zealand dan Australia, sudah buka penerbangan. Tapi yah namanya baru kan, jadi belum tahu kedepannya kayak apa. Yang gua dengar di radio, pesawat pertama yang berangkat ke Australia, berisi 200 orang, ke New South Wales dan Northern Territory, dan sesampainya di 2 state di Australia itu, tidak perlu dikarantina. Yang gua denger sih, banyak yang “pulang ke Australia” jadi artinya tidak balik lagi ke NZ. Kecuali orang yang sudah tajir dan kebelet banget pengen liburan keluar NZ, mereka ini pas balik ke NZ, harus dikarantina di tempat karantinanya government dan HARUS bayar $3.000 / orang. Menurut gua sih gak worth it ya.. Tapi yah mungkin kalau sudah kelas sultan, yah bebas aja..

Setelah Mog passed away pertengahan April lalu, we thought, we are ready for another cat, dan awal Juli lalu, kita ada adopsi kucing baru, yang berumur 7 bulan, dan setelah 20 hari, terpaksa kita kembaliin, karena kucingnya takut sama kita berdua ( lebih tepatnya takut sama gua huhu ). Yah bukannya gimana sih, banyak faktor, jadi dari awal, dibilangin mungkin selama seminggu diawal, dia bakal gak bisa dipegang sama sekali, dan benar, selalu ngumpet dibelakang sofa, dibawah kolong meja, dan aktif kalau malam hari, padahal mainannya segambreng, tapi kalau siang hari, dia cuma mendem aja dibawah meja, makan juga gak mau.. pokoknya pas malam hari, baru rame dan bunyi gedebak gedebuk, plus pintu lounge selalu ditutup, karena kalau dibuka, dia bisa ngumpet ditempat yang kita gak tahu sama sekali. Sampai akhirnya kita dipinjemin kandang gede, yang bisa buat kucingnya main didalam kandang juga. Waktu dia dikandang, gua bisa elus2 dia tanpa dia gigit, tapi kalau diangkat keluar, lansgung blingsatan kayak takut diapain lah gitu.. Terus semenjak di kandang, dia selalu kayak mengeluarkan suara2 kesepian, apalagi kalau liat kucing tetangga lewat.. Yang mana, pada akhirnya setelah dapat keluarga baru 9 mereka kirimin video), memang hidup dia lebih bahagia karena ada temannya.. Pokoknya bulan Juli lalu, hidupnya kita berdua, cuma seputar si kucing baru ini, dan semenjak dibalikkin, sampai sekarang, kita belum ada new pet.

Terus pas Agustus kemarin, Ian hadiahin jalan2 ke Wellington pas gua ulang tahun. Gua juga ngerasa, dia butuh getaway juga setelah operasi dia di bulan Mei yang lalu. Walau cuma 4 hari, tetap bersyukur yah.. Dan kebetulan ketemu sama Mariska yang lagi perpanjang paspor di Wellington. Bisa pas banget, gak pake janjian hahaha.. Sedihnya, banyak banget toko yang tutup di Wellington, pasca Covid-19 ini. Dan jalanan juga sepi, karena biasanya banyak turis yang datang dari kapal pesiar yang bersandar di pelabuhan.

Akhir Agustus, gua resmi pindah shift baru yang pulangnya lebih cepat. Drama sih masih lah, gak bakal hilang, cuman lebih mending daripada shift yang sebelumnya, nanti deh kalau gak males, pengen ceritain terpisah soal shift ini.. Setelah itu, musim semi pun datang, dan banyak bunga2 bermekaran. Gua masih berkebun, cuma lihat situasi juga, kalau lagi dingin berangin banget, mau nangis sih mah kalau diluar, jadi suka angot2an juga, dan baru minggu lalu, gua rada rajin, eh ada sodara datang nginep, kebetulan dia gardener, alhasil banyak dapat pelajaran dan dia bantuin beresin kebun, walau cuma separuh, tetap aja lho seneng banget, kayaknya tiap pagi, gua sering ngiderin kebun, cuma buat liat2 hasil kerja hahaha.. Yah banggalah sama diri sendiri, secara yah di Indonesia, mana pernah berkebun hahaha..

Other than that, hidup gua diluar kerja dan berkebun, gua lagi demen banget tontonin Youtube wkwkwkwk.. Walau kadang gak penting, dan memang harus dikurangin, yang gua tonton, hampir semuanya Korean variety show. Belum tergerak untuk nonton drakor hahaha.. gua tuh punya buku ” to do list “ harian, jadi kalau gak kecentang, listnya bakal ditulis lagi ke hari berikutnya, dan gara2 terpaku sama Youtube, list gua panjang terus selama beberapa bulan belakangan ini, wkwkwk.. Tapi gak papa lah, yang penting hati senang, walau stress gak hilang2 amat, tapi hati terhibur dikit tsahhhh.. By the way, semenjak kita berdua sering nonton Youtube, pemakaian wifi kita melejit pesat pastinya, tapi masih tetap terjangkau. yang suka bikin sedih itu cuma 1, kalau di Indonesia, kayak adek gua, bayar Rp. 50.000, dapat kuota internet segambreng, mungkin kayak 10GB keatas, disini tagihan gua sebulan $40 ( kurleb Rp.380.000 ), kuota internetnya cuma 2.5 GB hahaha..

Ciao, Inly

NB: iya tahuuuu, gak boleh bandingin Indonesia dengan New Zealand haha

29 thoughts on “My update

  1. Happy belated birthday ya Inly. Eh aku sudah ngucapin belom ya haha lupa. Gpp ya dobel2, lancar rejeki, sehat2 dan bahagia selalu.

    Belanda sejak rabu jam 10 malam parsial lockdown. Kasus positif semakin hari makin banyak. Orang2 sini tuh entah sudah capek atau memang keras kepala, masih banyak yg party2 dan kumpul2. Semacam dunia lagi baik2 saja. Horeca tutup bolehnya take away aja. Pemakaian masker masih disarankan dgn amat sangat saja kecuali di transportasi umum wajib. Tapi sekarang lihat orang pakai masker semakin banyak. Apalagi di beberapa toko jelas2 tertulis ga boleh masuk klo ga pakai masker. Tapi lagi digodok UU darurat ttg corona yang salah satunya akan diberlakukan pemakaian masker, wajib. Kalau dlm waktu 2 minggu kedepan yg dites positif masih meningkat, akan diberlakukan lockdown total. Ya kuanalisa ga akan total2 banget. Balik ke kondisi Maret kayaknya. Di sini sudah mulai dingin. Dunia perkebunan sudah mulai ga adaπŸ˜…masak, bikin roti spt biasa. Nambah lagi belajar menghias taart.

  2. Sukurlah denger kasus di NZ udah dalam kendali lagi. Di Eropa soalnya negara2 pada kena second wave ini, untungnya di Denmark ga terlalu parah dibanding negara2 tetangga, tapi hidup gw sebenernya relatif ” normal”, cuman minus jalan jalan aja, jadi ga bisa komplen banyak. Makan keluar masih, ngantor seperti biasa, ke pilates studio seperti biasa, lari dua kali seminggu ke luar juga biasa aja, ga dipengaruhin Covid 19.

    Soal kuota internet, eh itu mahal banget ya In. Aku disini bayar 160 kr (sekitar 40 NZD juga) dapetnya 50 GB di hape. Mo sampe mencret juga ga bisa diabisin tuh 50 GB haha secara kami dirumah juga ada wifi kan.

  3. Di Jerman kasus Corona meningkat lagi malah bbrp hari lalu dalam 1 hari ada 5.000 positif, tp dikota tempat tinggalku ga ada kasus sih (cuma kota kecil). Trus tisu toilet mulai kosong lagi spt awal kasus Corona kuatir lock down orang2 mulai nyetok gila2an πŸ˜† yg disetok bukan makanan tp tisu toilet πŸ˜† . Klo dirumah wifi kita pakai unlimited, tiap bulan sama aja flat rate bayarnya.

  4. Wah ada juga yang marah-marah dan kabur ya disana. Enggak bertanggung jawab bener ya…
    Selamat ulang tahun sebelumnya.
    Semoga cepat berakhir pandemi corona di dunia

  5. Situasi Belanda sama persis kayak yang ditulis mbak Deny. Aku disini pun biasa2 aja, masih bersyukur ada pekerjaan, pundi-pundi masih aman tiap bulan. Agak bosan karena setelah kerja gak bisa kemana2 karena semua restoran dan kafe lagi tutup selama 1 bulan, akhirnya ya abisin duit dan waktu dengan cara main game saja… Di rumah aku pakai wifi unlimited, terus kalo di ponsel pake paket data 15GB juga cukup, bayar 27 euro per bulan.

  6. Wah penerbangan udah mulai dibuka yah….
    dan ternyata ga cuma di Indonesia orang-orang bisa kabur-kaburan dan marah-marah ga mau di karantina.
    Soal kuota internet, mahal banget ya pemakaiannya, kalo pake wifi di NZ gimana Mbak?

    • Sorry baru balas.. Iya, kemarin iotu sempat dibuka, tapi tutup lagi, yah masih gini2 aja, pandemi belum berlalu.. dari awal tahun 2021, udah mulai gak pernah dengar orang2 yang bandel, mau kabur2 gitu..

      Aku dirumah pakai wifi juga, unlimited, bayar $99/ perbulan.

  7. Ternyata ngga di negara kita aja ada orang yang ga percaya adanya kopit. di NZ juga, bagus jg kl gitu, hehehe. soalnya sering bgt baca2/dengar komen yg suka hina dina warga negara kita yg keras kepala mrasa gada kopit. Negara maju pun ada, hehe…

  8. Hai Ci Inly! Update dari US: penanganan covid makin berantakan 😐 New York sendiri kayaknya mengalami second wave semenjak sekolah dibuka September kemarin, lalu ditutup lagi karena kasus baru kembali meningkat. Tapi keitungnya masih mending banget dibandingin bulan April kemarin. Di negara bagian lain udah makin parah deh apalagi di South dan Midwest.

    • Ah busyet, kaget aku liat casenya sehari gitu banyak banget, sampe 50.000.. Jujur sih, i have enough sama berita covid, jadi cuma mantau yang NZ aja.. Stay safe and healthy yah Dita..

  9. Di sini sih kasus COVIDnya lagi naik pesat, tapi kayaknya memang di banyak negara sedang dilanda second wave. Mana sudah mulai masuk musim flu juga kan ini.

    Kalau di rumah aku pakai wifi unlimited jadi rasanya bebas deh nggak pakai kuota-kuotaan. Cuma memang kuotaku yang untuk hape rasanya kekecilan. Mungkin bulan depan aku mau upgrade ke paket yang lebih gede kuotanya, hahaha πŸ˜†

  10. wahh akhirnya update juga 😘. berkebun di nz ga ada nyamuk kali ya ci. 2 hari lalu habis beli pemotong rumput mau potong rumput liar ditaman dah gondrong. baru 5 menit kaki tangan udah jd mangsa nyamuk πŸ˜“ padahal dah pake minyak tawon sebelumnya. langsung pemotong rumputnya masuk lemari pagi wkwkwk. ditunggu updatenya ya ci.

    • Oala… aku juga rasa begitu, tapi kata temen2 aku, nyamuk sih ada..cuma bukan yang ganas kayak di indo.. disini kalau summer, banyak sandfly, ini kamu coba google deh, the difference between sandflies and mosquito..

  11. Inly selamat ulang tahun. Sukses dan bahagia selalu, mudah2an semua harapan Inly tercapai ya. Amiin…Kirain ignorant people soal Covi-covidan ini cuma ada di Indonesia, ternyata di NZ pun ada ya πŸ™‚

  12. Hai Ciiiiiii! Semoga di NZ kondisi tetap terkendali yaa. Duh kalau lihat penanganan di NZ ngiri banget, ketat dan sangat efisien huhu. (ga boleh bandingin Indonesia sama NZ tapi tapi tapiiiiii wwwkwkwkw). Anyway semoga sehat selalu ya cie, dan semoga bisa dapat pet baru yang pas!

    • Hi Aggy… apa kabarnyaaa? Hahaha.. iya, gak boleh bandingin.. awal Feb ini, ada muncul kasus di ruang publik, langsung deh, balik lagi naik ke level lockdown selama 3 hari.. tapi untung terkendali juga..

      Iya, Gy.. aku lagi nunggu kucing baru..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s