Kerja di Luar Negeri gak gampang ( versi Inly )

Walopun baru kerja 2 minggu, gua sudah sempat ikut meeting 2x. Meeting pertama hanya annual meeting untuk seluruh staff, dan meeting kedua itu baru siang ini, yang ada kerja kelompoknya, halahhhhh.. Meetingnya udah kayak ujian.. Huhuhu.. Di meeting kedua ini, gua sungguh2 merasa bodoh, jadi pembicaranya adalah si Quality Manager, nah dari awal dia ngomong, gua langsung ngeblank. Sumpah, berasa jadi orang paling bodoh didalam ruangan.. Ngeblanknya karena dia ngomongnya cepat banget, dan gua gak nangkep semua katanya.. Haduhhh.. Padahal kalau ngobrol berdua aja, ngerti2 aja gua.. Walaupun akhirnya Connect, tetap butuh waktu tadi siang, Ughhh . Ini ketakutan yang selalu gua bilang ke Iyan.. Gak paham sama apa yang diomongin.. #krayyyyyyyy

Jadi pengen bahas soal ” Kerja di luar negeri gak gampang.. ” seenggaknya versi gua dan tentunya ini di Blenheim saja yaaa... Dikota lain, gua kurang paham. Kalau dipikir2, kayaknya semua orang bercita2 kerja yang penghasilannya Dolar atau yang mata uangnya lebih gede dari Rupiah. Yah siapa yang tidak mau. Tapi jangan lupa, biaya hidupnya loe juga sesuai sama mata uang yang loe hasilin tuh. Bisa nabung? Gua gak tahu kalau ditanya sekarang ini, lah wong baru kerja haha..

Pemerintah New Zealand menurut gua cukup fair, mereka punya panduan untuk buat CV dan segala tetek bengek yang berhubungan sama kerjaan, silahkan di klik disini. Jadi gak usah puyeng, tinggal lihat contohnya aja di website tersebut. Yang pasti lumayan berbeda dengan CV ala Indonesia. Yang penting jangan males baca. Sebelum dapat visa kerja, gua sudah nyontek buat corat coret CV gua. Jadi pas dapat visa, gua langsung koreksi dan masukkin CV kemana2. Tentunya beserta CV ini, ada juga yang namanya covering letter, ini kalau di Indonesia semacam surat yang isinya kalau kita mau lamar kerjaan yang diiklankan. Nah gua dulu bikin CV nya gua pukul rata, cuma covering letternya yang ganti2 terus. Gak tahunya ini salah satu yang bikin gua gagal dapat kerjaan. Jadi di CV nya sendiri pun, kudu berbeda, ntah mau jelasin skill focus atau work focus, sekali lagi, silahkan cek websitenya ya..

Selain CV yang berbahasa Inggris itu, gua juga menyertakan surat referensi kerja dari perusahaan tempat gua kerja sebelum2nya. Masalahnya 2 perusahaan pertama, suratnya masih berbahasa Indonesia, artinya kudu keluar duit untuk terjemahin tuh surat. Gua lakuin waktu di Jakarta, selembarnya kena Rp. 150.000. ( kalau translate di Blenheim, selembarnya kena sekitar $50  = Rp. 480.000,- ) Perusahaan selanjutnya which is restoran tempat gua kerja dulu, gua sama sekali gak pernah dapat surat referensi kerja itu. Jadinya kayak ada gap gitu, padahal gua kerja lho di Jakarta. Pasca resign dari kerjaan wedding organizer dan akhirnya punya WO sendiri, yah gua gak bikin surat referensi kerja buat diri sendiri. Menurut gua, takutnya dibilang mengada2, secara brandnya kan gak teregister. Yang mana, pada akhirnya dengan semua lamaran kerja yang gua apply, itu surat2 gak berguna juga huhuhuhu.. Karena tetap yang dicari adalah New Zealand experience. Plus untuk level kerja yang menengah kebawah, sangat tidak memungkinkan untuk perusahaan baru ini telepon ke Indonesia hanya untuk menanyakan beberapa hal. Kecuali kalau kerjanya sudah level tinggi, yah beda lagi kalau itu.

Dengan background kerja gua pun, pas lamar2 kerja disini, ada beberapa yang bilang gua overqualified dengan kerjaan yang gua lamar, padahal gua bilang, gua bersedia untuk belajar hal baru yang tidak berhubungan sama sekali dengan kerjaan gua sebelumnya. Udah gitu visa kerja gua yang masa berlakunya hanya 6 bulan, di beberapa kerjaan yang gua lamar dan dipanggil interview, pada menanyakan kalau visanya habis, gimana? Ini jadi salah satu kekhawatiran mereka karena mereka gak bakal sponsorin.

Dipanggil interview pun, tetap deg2an, mau kerja level bawah atau level menengah, gua cuma takut gua gagap dan lupa sama sekali. Padahal kadang itu cuma guanya aja yang lebay. Untungnya semua interview lewat dengan sukses, cuma gak sukses dipanggil lagi hahaha.. Padahal dari awal, gua sudah dikasih tahu, kalau pas interview, lihat langsung ke mata si interviewer, lah yah gimanaaaaaa.. udah gugup mana kepikiran lagi kan hahaha.. Masalah lainnya, kendala bahasa, gak bisa cuma yes no yes no aja masalahnya.. Gua kudu nangkap lawan bicaranya tanya apa, dan kudu bisa jelasin yang dia tanya, kalau masih belepotan sih yah mau kerja jadi tukang bersih2 pun pasti gagal, lah wong dianggap gak ngerti dia ngemeng apa. Soalnya jadi tukang bersih2 pun, tetap ada aturan yang kudu di taati. Atau jadi yang metik buah deh, gampang kelihatan cuma tinggal metik aja, tapi kan tetap ada trainingnya, yang mana boleh dipetik, yang mana tidak boleh, atau yang belum matang tuh yang kayak apa. So bahasa Inggris itu penting banget..

Yang gua perhatiin, setiap lamar kerja, iklannya kan selalu ada tanggal jatuh temponya. Masalahnya misal tanggal jatuh temponya akhir bulan, belum tentu kitanya diinterview awal bulan, bisa saja pertengahan bulan, atau akhir bulan depannya lagi.. Terus masuk kerjanya mungkin di bulan berikutnya lagi. Udah stress lamar banyak kerjaan, stress pula kapannnnlah di panggil interview.. Hahaha.. Seinget gua kalau di Jakarta, malah cepat banget, di masa iklan aja, kalau ada yang lamar, biasanya sudah bisa langsung panggil interview, kaga nunggu sampe masa iklan habis.

Akhirnya dari beberapa yang panggil gua untuk interview, hanya 2 tempat yang bilang ke gua, karena kamu gak punya New Zealand Experience dan kita gak ada referensi dari siapapun, apakah kamu bersedia untuk volunteer buat 3 hari, hanya untuk mereka lihat apakah gua bisa catch up sama ritme kerja mereka. Tentunya lah gua bilang iya. Dan akhirnya gua terima yang manggil gua paling cepat. Hehe.. Boleh dibilang gua beruntung keterima kerja disini, selain dekat sama rumah, cuma 7 menit jalan kaki, jam kerja gua juga dari jam 9.00 – 15.00 doang, kerjanya 4 hari on, 4 hari off. Dan ternyata volunteer 3 hari itu dibayar juga, asekkkk..

Masalah gak kelar dong ternyata, hahaha.. Di tempat gua kerja itu, isinya orang2 dari berbagai negara, otomatis beragam banget deh orangnya. Gua gak tahu ada orang Indonesia atau ngga, karena tempatnya lumayan gede dan gua gak kenal sama semuanya juga. Rekan kerja gua ada orang Malaysia, Jepang, India, Philipina dan New Zealand. Lumayan bermasalah ngobrol sama yang yang non New Zealand, hahaha.. Kadang aksennya terlalu medok atau yah dia ngomong apa gua kaga ngerti, begitupun sebaliknya, halaaahhh.. Enaknya sama yang Malaysia, dia bisa bahasa Indonesia. Tapi semua orang dihimbau berbahasa Inggris di tempat kerja. Yang pasti, jam kerja itu benar2 ketat, istirahat 1/2 jam saja buat makan siang, habis itu gak kelar2 deh kerjaannya, karena semuanya serba on time, jam segini harus kelar ini, jam segini harus kelar itu. Gak ada tuh yang namanya pegang2 HP. Malah disarankan HP disimpan aja di loker. Dan kerja ini benar2 berbanding terbalik dengan kerjaan gua selama ini.

Walaupun rasanya gua bakal baik2 saja, gua tetap masih rada takut kalau misalnya gua ngomong apa, terus lawan bicara gua gak ngerti, atau mereka nge-joke terus gua bengong gak ngerti hahaha.. Mungkin yah kalau ngobrol sama Iyan, paling kalau salah, yah dibenerin aja atau yah kadang suka diledekin. Kadang pas di tempat kerja kalau pada ketawa, gua cuma mesem2 dikit aja, pura2 ngerti.. Habis itu ingetin deh mereka ngomong apa sebelumnya, trus pas di rumah, gua tanya ke Iyan.. Habis itu baru manggut2 hahaha..

Ciao, Inly

Advertisements

28 thoughts on “Kerja di Luar Negeri gak gampang ( versi Inly )

  1. Selamat ya In dapat kerja 😉 .Visa kerjanya kenapa cuma 6 bln In?, dikasihnya segitu ya?. Trus klo perpanjang harus balik ke tanah air atau bisa dari NZ?. Eh iya pengalaman kerja di lokal memang penting banget. Biar kata di tanah air sdh puluhan thn berpengalaman tp di negara kita tinggali blm pernah kerja tetap ga terllau dianggap deh.

  2. emang ribet kalo kerja di luar negeri ya. gua udah 10 tahun disini juga masih aja gak ngerti ama jokes nya orang bule. hahaha. kalo lagi emang pengen tau dan pengen ngobrol ya gua tanya artinya apa, tapi kalo lagi males ya gua pura2 ketawa aja. hahaha.

  3. Kalau awal2 pasti gitu cie, tapi lama2 juga akan terbiasa, apalagi diharuskan bahasa Inggris terus. Bahasa itu cuma masalah latihan kok cie, semangat ya 🙂

  4. Memang kerja di negara maju kudu ketat dgn aturan. Pengalaman bekerja di luar bukan masalah gajinya sih, tapi lebih membuka perspektif baru bekerja di beda budaya. Semangat Ka! You can do it

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s