Suka Duka jadi anak baru

Terakhir jadi anak baru itu tahun 2008, sudah lama banget deh. Bersyukur banget dulu senior2 gua gak ada yang rese dan pada baik2, walopun yah gua tetap banyak dikomentarin tapi seenggaknya demi kebaikan gua dimasa yang akan datang. Nah di tempat kerja yang baru ini, mau kata umur sudah bangkotan, tetap aja gua hitungannya gua anak baru. Bagusnya tempat kerja gua ini, isinya orang dari berbagai negara, tapi setelah gua telaah, paling banyak dari Filipina. Gokil deh, mereka nih sampai ada grupnya sendiri, untungnya di wings tempat gua kerja, orang Filipinanya cuma 1, terus ada 1 orang Malaysia, 1 orang India, 1 orang Jepang, 1 orang Fiji, 1 orang Belanda dan sisanya New Zealander. Kayaknya gua satu2nya pekerja dari Indonesia di perusahaan ini. Tapi seperti biasa, tidak ada yang bisa nebak gua dari Indonesia, secara nama gua di name tag ” INLEE “, gak ada yang nebak gua dari Korea juga sih, haha.. Tapi setiap gua bilang gua dari Indonesia, langsung ditanya, Muslim? πŸ˜‚πŸ˜‚

Gua kira yang namanya kena plonco senior itu hanya ada di Indonesia, ternyata disini juga ada πŸ˜… masalahnya yang rada rese itu justru yang non New Zealander, mereka nih mah adem ayem aja.. justru yang dari negara lain, dalam kasus gua, dari 2 negara F itu. Dari yang kepo tanya soal Iyan, sampai dapur berantakan kayak kapal pecah ( tugas gua bersihin dapur di Dementia wings ), semua peralatan susah banget dibersihin karena sisa makanannya pada nempel, sedangkan kerjaan gua itu dikasih timer, jam segini sampai jam segini kerjaan ina inu harus selesai, karena habis itu kerjaan lainnya sudah menunggu, kalau gak kelar, jam makan siang gua yang hanya 1/2 jam terkorbankan.. Grrrr..

Tapi karena gua anak baru, yah udah gua maklumin aja, beberes secepatnya. Anggap aja buang sial dah dikerjain mereka, haha.. Toh untungnya yang lain2nya pada baik2 sama gua.. Helpful pula.. Plus minus deh..

Di lain hal, karena gua kerjaannya diopen kitchen, di Dementia wings, gua sering banget deh “digangguin” sama resident disini. Dari yang mereka minta kopi atau teh ( padahal baru aja lho ngeteh dan ngopi ) , minta kue, minta lap buat lap meja, dan lain-lainnya. Masalahnya mereka nih juga gak bisa sembarang dikasih sesuatu, bisa2 nanti sakit perut, gawat deh gua. Ada jam2 tertentu, para caregiver dan perawat itu gak ditempat, karena mereka mungkin lagi mandiin seseorang, jadinya gua yang kudu hadapin resident. Menurut salah satu caregiver, belaga bego aja kalau ditanya, gua cobain dong, eh gak tahunya, ada yang ngamuk sampe gebrak2 meja πŸ˜“πŸ˜“ jadi serba salah deh.

Udah gitu, gua ini termasuk orang yang malas kalau disuruh belajar lagi, eh gak tahunya, setelah kerja 1 bulan, gua ada 2 tes!! Halahhhh.. terus nanti setelah 3 bulan, ada tes lagi!! Tes buat naik level.. mestinya gua kudu bersyukur sih, kalau hadir tes pun, tetap dibayar untuk waktunya. Asyiknya walaupun kerja di level bawah, tidak dipandang sebelah mata dan tetap dapat perlakuan yang sama dengan lainnya.

Jujur, gua masih gak percaya akhirnya gua bisa kerja setelah jungkir balik dengan semuanya. Bisa dibilang circa 2005 – Mei 2017, kerjaan gua itu jarang ada liburnya.. dalam artian, mau libur pun, gua tetap kudu bisa dihubungin. Nah di kerjaan yang ini, yah mungkin karena level bawah kali ya, kalau libur, gak bakal ada yang ganggu. Terus kalau dulu2, mau kata gua punya cuti 2 minggu, mana bisalah diambil sekaligus.. Disini cuti tahunan itu 4 minggu ( akhirnya bakal ngerasain setelah ngiri lihat sepupu gua yang kerja di Singapura bisa cuti lama ), cuti sakit 5 hari, kalau masuk pas public holiday, dapat 1 hari libur lagi, yang mana bisa dikumpulin dan diambil barengan sama cuti tahunan juga boleh, mau diuangin juga bisa. Kalau masuk pas public holiday, bayaran perjam nya dikali 1,5x. Gajiannya juga 2 minggu sekali, gak berasa banget, tahu2 sudah mau gajian.. Kata Iyan, semua orang itu gajiannya memang 2 minggu sekali. Dia sampe heran, gimana caranya survive kalau gajian sebulan sekali πŸ˜‚πŸ˜‚, gua bilang, yah buktinya pada bisa aja tuh di Jakarta. Awal bulan boleh makan enak, menjelang akhir bulan, makan di warteg aja atau makan Indomie hahaha #pengalamanpribadi

Gua kerja itu 4 hari on, 4 hari off, dari jam 9 – 14.30, dengan total kerja 5 jam perhari, tapi kalau pulang sampe rumah, habis mandi tuh rasanya udah gak pengen ngapa2in.. ( Gak sempat update blog juga, padahal kayaknya banyak ide, tapi badannya gak mau kompromi haha ). Mikir2 mungkin belum terbiasa kayaknya kerja ginian. Untungnya deket banget dari rumah ke tempat kerja, jalan kaki 7 menit, udah nyampe. Alhasil bisa bangun lebih siangan haha. Walopun gua lebih seneng bangun pagian, terus bengang bengong dulu sambil sarapan dan biasanya jam 8.20 gua baru mandi, dan langsung berangkat kerja. Nyampe jam 9 kurang 5 menit. Nah enaknya lagi, semua orang tuh kerjanya yah di jam yang ditentuin aja, jarang ada yang lembur, semua tenggo, tapi tentunya tenggonya juga beda, ga kayak pas gua kerja di Jakarta ( minimal tempat kerja gua yang dulu2, pulang jam 5 sore, jam 16.30 udah gosip2 dan meja dah bersih ), bahkan kadang kalau gua disuruh sama manajer gua ngerjain ina inu, kalau udah jam 14.20, dia suka bilang, udah besok aja, sudah mau jam 14.30 πŸ˜†πŸ˜†. Nah cuma 1 deh, kalau disuruh kerjain sesuatu, yah kudu langsung dikerjakan, maksudnya disuruhnya hari ini, tapi gak sempat, besok kudu langsung dikerjakan. Ga nunggu2 sampai 2-3 hari, walopun deadlinenya 3-4 hari..

Sejauh ini, gua cukup senang sama kerjaan gua, pulang kerja kadang masih bisa kelayapan sebentar, walaupun gak sering. Β Cuma karena gua kerja di Dementia wings, kadang lihat si opa oma itu, jadi keinget sama almarhum 2 pasang kakek nenek gua yang Dementia juga. Nanti kapan2 gua ceritain deh soal ini.

Ciao, Inly

32 thoughts on “Suka Duka jadi anak baru

  1. Semangat! Disini malah ga lazim gajian tiap dua minggu…. cuman pekerja lepas / non permanent yang biasanya gajian tiap dua minggu, sisanya bulanan, mana gajiannya pas tanggal terakhir bulan juga… haha

    • Thank youuu Va.. Nah gua dulu juga sepanjang kerja sebelum sekarang, gajiannya selalu tanggal terakhir tiap bulan, kecuali jatuh di hari Minggu, nah Jumatnya baru gajian deh, dipas-pasin banget sama tanggalnya haha..

  2. Wah seru ya, semangat ya! Emang kalo jadi anak baru ada aja yg ngerjain tapi gw rasa di Indo bisa lebih parah kalo senioritasnya kenceng.
    Gw ga kebayang malah gajian 2 minggu sekali, kayaknya sih enak ya ga ada melarat diakhir bulan hahahaha. Jaman2 dulu kerja, awal bulan makan di mall. Akhir bulan nasi ama kecap doang *kolega gw dulu banyak yg begini, btw :D*

    • Thanksss Maya.. Benarnya masalah senioritas ini, dulu juga ngalamin, udah kenyang deh, untungnya gak semua perusahaan tempat gua kerja kayak gitu.. Gua pengen lihat aja, ini tahan berapa lama.. haha

      Iya, mayan juga sih gajian 2 minggu sekali. Gak terlalu berasa bokek haha.. Gua dulu juga kalau deket akhir bulan, makan dah irit2 haha..

      • kayaknya dimana2 ya. tempat kerja gw yg terakhir senioritasnya ampun deh. menderita banget, cuma lama2 trus biasa, biasa ditindas hahahaha…

        Nah harusnya buat orang2 boros tuh gajian 2 minggu begitu ideal, bikin gak boros. tapi kalo mau bayar kos ribet juga ya hahahaha

        • Haduhh haha.. Yah gua sebagai anak baru, cuek aja lah.. Kalau sudah keterlaluan, baru lapor ke manajer, kalau ngga mah yah udah.. moga aja lama2 bosen sendiri, hehe..

          Hahaha.. Bilang ibu kosnya, bayar 2x perbulan.. hihi

  3. Akhirnya kerja juga yaaa ci, semangat yaaa semoga lancar2 yaaa πŸ™‚ aku kalo gajian tiap bulan malah diawal bulan hemat2, pas tanggal tua disaat orang2 makan susah, aku malah hedon wkwkwkw aneh kan. Foto dong ci tempat kerjanya kalo boleh kan aku kepowati haha

    • Makasih yah Stella.. amin aminn..
      Wah terbalik yah.. Hahaha.. Tapi gak papa deh, anti mainstream jadinya.. hihihi..

      Nanti deh kalau sempat, kapan aku fotoin, soalnya gak bole main HP haha.. Jadi HP simpen di loker, tapi kalaupun ku foto, aku private aja ke kamu.. hihi.. Soalnya ada peraturan tidak tertulis soal sosial media untuk urusan kerja disana..

  4. akhirnyaa terbit juga tulisannya πŸ˜‰
    kalo senioritas di Indo mah parah abis ci,, mesti deh yaa org Asia selalu aja kepo maximal hahah..
    kalo B di Aus malah seminggu sekali loh, beda sm aku yg sebulan sekali.
    awal bulan Resto akhir bulan kunci diri drumah telan kuncinya biar gk jajan di luar wkwkwwk

    • Hihi.. Iya Del.. Selamat membaca * geer *

      Makanya lho, aku pun bingung.. Tanya2nya super kepo banget.. Paling parah, pas dia tahu aku ketemu Iyan tuh di Jakarta, kaget, kok bisa?? Terus mereka gak percaya, gua punya pasangan org New Zealand.. Haduhhh, aneh banget deh.. Gua sekarang paling nyapa ” good morning ” aja, sisanya jauh2 dari mereka.. Maklum udah senior, udah kerja diatas 5 tahun.. Pada ngirain aku masih muda pula haha..

      Awas, pintunya nanti gak bisa dibuka.. wkwkw..

  5. Hai Inly semoga betah ya kerjanya πŸ˜€ . Dulu pas kerja di tanah air aku juga samalah, tengo juga haha, setengah jam sblmnya sdh beres2 meja, ngobrol sama rekan kerja sebelah meja. Langsung kabur klo sdh jam pulang sblm disuruh bos lagi kan πŸ˜‰ .

    • Makasih yah Nella.. Amin2.. Hahaha, aku inget dulu pas pertama2 kerja, rumah si Boss didepan kantor, meeting selalu dimulai jam 5 sore dan itu gak dihitung lembur hahaha.. #ngeselinyaaaa hihi

  6. Hahaha di sini juga gajiannya sebulan sekali πŸ˜€ .

    Semangat! Semoga betah ya di tempat kerjanya! Itu berarti apakah harus deal langsung dengan orang yang sakit dementia-nya kah?

  7. Disini kalo diretail juga gajian per 2 minggu Inly eh tapi ada juga yg seminggu sekali gajiannya. Ada enak dan gak nya sih, mending yg 2 minggu drpd yg seminggu kyknya. Tapi kalo kerja kantoran dan bukan casual sebulan sekali sih gajiannya.

    Itu bagian Dementia kan berat banget ya, apalagi yg harus berhadapan langsung dengan patients ya. Teman aku kerja di aged care di bagian Dementia, dari cerita2nya ada yg menyedihkan ada juga yg bikin jantung deg2an. Good luck and enjoy your new job, Inly.

    • Ahh i see.. wah iya seminggu sekali malah habis mulu kayaknya.. hehe.. kepikirannya ahhh bentar lagi gajian πŸ˜‚

      Iya, untung aku dibagian dapurnya, ga interaksi langsung tapi kadang yah tetap aja dipanggil2 sama mereka, dikira nurse juga.. hehe..

      Thanks yah Mbak Ria πŸ™πŸ»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s