Soal Asisten Rumah Tangga

Udah akhir Juni, lah cepet bener iniiii.. 2017 sudah lewat 1/2 tahun. Dan libur lebaran pun sudah mau usai, hehe.. Gara2 baca postingannya Tjetje, jadi keinget cerita soal ART ( asisten rumah tangga ) nya temen gua yang yang pas mau mudik kemarin bikin drama, mau minta naik gaji tapi ngomongnya ngalor ngidul, plus bilangnya mungkin gak balik lagi. Ujung2nya mau minta naik gaji tapi malu, yailaaahhh…

Semenjak gua pindah ke Jakarta tahun 1992, gua gak pernah punya ART sama sekali, dulu waktu masih di Tebing Tinggi yah punya, soalnya rumahnya kita lumayan gede dan yang tinggal ada 3 keluarga, jadi yah memang butuh ART. Sedangkan di Jakarta, rumah sepetak aja, penghuni rumah sudah 7 orang, kalau pake ART, nah tempat tidurnya dia tak ado, hahaha.. Β Jadinya gua kurang paham soal ART-ART-an ini diluar Tebing Tinggi, tapi kalau ditilik dari beberapa orang yang gua tahu punya ART, jadi pengen cerita soal ART ini.

Gua cerita dulu yah soal ART yang gua tahu pas gua tinggal di Tebing Tinggi. Yang gua tahu, dulu ART gua, gua panggil nama tanpa embel2 mbak, tapi kalau ARTnya sudah berumur tentunya dipanggil Kakak, walaupun dia manggil nyokap gua dengan sebutan kakak juga haha.. Karena gua masih kecil, gua kurang paham mereka digaji berapa, gak pernah gua tanya soalnya, yang gua tahu, mereka ini tugasnya tiap pagi adalah nyapu, ngepel ( rumahnya pake tehel bukan karpet ), masak air. Yang pasti rumah gua dulu 3 lantai, si ARTnya cuma ngerjain lantai 2 dan 3, karena yang lantai 1 isinya barang jualan ( buka toko kelontong ceritanya ) dan yang bersihin adalah abang2 yang kerja ditoko, gak perlu dipel, hanya perlu disapu pagi dan sore hari. ART yang ngerjain kerjaan rumah cuma 1, tapi yang cuci baju beda lagi, ada bibik yang datang tiap hari buat nyuci dan gosok, ini nyuci pake tangan, karena jaman dulu gak punya mesin cuci, plus nenek gua gak mau pake mesin cuci, hehe.. Nah tukang masaknya yah nenek gua ini lah. Yang pasti ART yang tinggal di rumah ini, selain kerjaan pagi hari, cuci piring, bantuin masak, plus sore hari cuma nyapu aja. Plus kadang diminta bantu ini itu juga. Nah ART gua ini, terima gaji bersih, gak keluar duit apa2, bahkan keperluan sehari2 pun dibeliin sama nenek gua. Rata2 kerjanya sih lama, berhenti karena mau balik kampung dan nikah. Mereka juga dikasih kamar sendiri, bisa tidur siang pula. Kita2nya sudah pada gede semua, jadinya gak ada yang perlu dijagain lagi. Bahkan jaman dulu tuh gua sering sewa novel, si kakak ini yah ikutan baca juga haha..

Nah sekarang cerita soal ARTnya sepupu gua deh ya.. Dari pulau Jawa juga ARTnya, herannya kalau kerja kudu berdua, jadi ARTnya selalu 2 orang, gak tahu juga kenapa, setiap yang satunya mudik, yang ga mudik pasti manyun, kerja suka2, aneh banget, hehe. Nah ini ART, punya kamar sendiri, kamar mandi sendiri, TV dikamar, semua keperluan pribadi beli sendiri, jadi gaji tidak bersih.. Kecuali kalau jalan2 ke mall sama majikan, yah makan dibayarin. Tiap hari minggu, dapat day off.. ARTnya tinggal dirumah sepupu gua. Kerjaannya pagi nyapu ngepel, bantu tante gua masak, cuci baju ( pakai mesin cuci ), setrika baju. Udah gitu doang. Dan semuanya dikerjain berdua, lebih enak lagi kan yah.. Plus gajinya lebih gede daripada yang ART di daerah. Oiya, rumahnya cuma 1 lantai aja.. Berasa banget bedanya sama ART di daerah terpencil.

ARTnya tante A juga suka belagu, tapi ini sudah berhenti kerja sih, dulu setiap mau mudik, selalu diiming2i gelang atau kalung emas, jadi kalau balik, nanti dikasih perhiasan sama tante gua, terus minta mudiknya suka rada rese, mudiknya sebulan booo haha.. Cuma yah tante gua ini jualan makanan, kalau tiap tahun, ARTnya baru mulu, rempong ngajarinnya, jadilah terpaksa kayak gini.

ART tante B malah kerjanya sudah lama banget, dari sepupu gua umur setahun kayaknya. Kerja sampe sepupu gua punya anak, yah sekitar 40 tahunan kerja sama tante gua terus pindah ke sepupu gua, sudah dianggap sodara abis, walaupun kadang rada belagu tapi udah serba bisa habis, tapi sudah passed away kayaknya tahun lalu gara2 kena sakit kanker.

Lain lagi cerita soal ART yang kerjanya harian dan pake jam2-an. Ini kejadian disekitar rumah gua di Jakarta. Jadi 1 mbak yang ART harian, dia bisa kerja di 5 tempat berbeda dalam waktu sehari, pertempat 2 jam saja. Sebut saja mbak Inem. Si Inem ini pas ngelamar kerja, pasti akan tanya, berapa orang yang tinggal di rumah tersebut? Kerjanya dia hanya cuci, gosok, ngepel. Jadi besarnya gaji yang dia mau akan berdasarkan banyaknya penghuni rumah dan besarnya rumah. Bisa di 5 tempat berbeda seharian karena yah 5 tempat itu cuma 1 gang dan beda2 rumah. Itupun Inem kerjanya di tiap rumah 2 hari sekali. Jadi hari minggu yah day off.Β Setahu gua gajinya di 1 tempat 450 ribu, jadi kebayang sebulan dia gajinya 2.250.000. Nah sistem kerjanya mulai dari jam 5 pagi, pokoknya kerja 2 jam teng, yah cussss.. ga peduli tuh kerjaan dah kelar atau belum, biasanya sih yang gua perhatiin dalam 2 jam, kelar2 aja tuh kerjaannya dari nyuci, gosok sama ngepel, hebat yaa.. Ada yang rumahnya pake mesin cuci, ada yang cuci pake tangan.

Nah ART2 ini kalau sudah ngumpul, kerjaan gosipin majikannya hahaha.. Gua tahu soalnya dulu ada beberapa ART yang bantuin ngupas bawang dirumah gua. Jadi ada yang cerita majikannya males banget cuci piring, jadi yah cuci piringnya tunggu si ARTnya kerja. Ada yang rumahnya jorok banget sampe bersihinnya setengah mati. Ada yang majikannya marah2 mulu, padahal udah bersih dibilangnya masih debuan dst.

By the way, ART beda sama Suster. Kalau suster lebih gede lagi gajinya. Nah selama gua kerja jadi wedding organizer, kadang kebagian tugas buat manggil2-in keluarga ke kamar2 ( ini ceritanya nginep di hotel ), ada aja ART/Suster yang dapat kamar ( biasanya ramean antara berdua atau bertiga sekamar ), nah selama istirahat siang hari, anak2 majikan yah main2 dikamar si ART/Suster ini. Alasannya simple, kamar orangtuanya gak mau diberantakin, atau si papa lagi tidur.

Si pacar pernah lah tanya soal ART2 ini. Soalnya kan kalau diluar Indonesia rata2 gak punya ART, karena tenaga kerja bayarnya mahal. Walaupun begitu, di New Zealand sendiri, disebutnya bukan ART kali yah, tapi tetap ada yang kerja bersih2 rumah pake jam2an.. Model kayak Go-Cleannya Gojek. Nah terus dia banyak tanyalah soal ART ini. Yah gua ceritain secara singkat aja ke dia.

Jadi kurang lebih gua sudah lihat plus minus soal ART ini lah, haha.. Dari yang majikannya nganggap ART itu yah kayak keset, ada. Nganggap kayak sodara, ada. Tapi tentunya balik lagi semua tergantung kepribadian majikan dan ART masing2 yah..

Ciao, Inly

NB: gua pernah punya ART selama sehari, resign karena kita makan babi hehehe..

 

Advertisements

20 thoughts on “Soal Asisten Rumah Tangga

  1. ART memang macam-macam banget ya tipenya πŸ˜€ . Yang di tempat Tantenya berarti pinter tuh. Belagu mungkin karena tahu dia dibutuhin, hahaha πŸ˜› .

    Di sini mah mau boro-boro ada ART, yang ada gaji langsung habis semua buat itu, haha πŸ˜› .

    • Lah iya aji mumpung bener kan.. Hahaha.. makanya di Indonesia banyak yang termanjakan.. termasuk ada satu sepupu aku, kuliah di Amrik, kelar kuliah pulang Indo, alasannya gak ada yang urusin dia.. Cewe lho ini.. ckckck

  2. ART di rumahku ada 3 krn memang ada 3 orang yg butuh diladeni scr khusus: nenekku, papahku (pasca stroke) dan anakku. Lebaran ini ART di rumah ada 2 orang. Bersyukur aku dgn adanya ART infal. Emg infal pas Lebaran lbh mahal…. tp krn butuh bala bantuan ya dibayar aja.

    • Iya banyak yang mau infal juga, ada yang bukan muslim jadi gak ikutan mudik.. Tapi ada juga yang memang gak mau mudik, karena mahal segala gala katanya.. nanti aja mudiknya tunggu sudah pada balik lagi ke Jakarta. Atau yah memang ga rayain lebaran karena dikampung gak ada siapa2 lagi..

  3. Si R juga selalu bilang “Wah lo privileged banget ya…” tiap aku cerita di Indonesia ada yang bersih2 rumah.

    Kalo ga salah, dua/tiga tahun terakhir sebelom aku pindah ke Belanda, kita ga pake ART di rumah. Awalnya sih susah tapi lama-lama biasa bagi2 tugas kerja sama tante. Soalnya ART jaman sekarang banyak maunya bok… dan rata-rata pada males kerja. Beberapa tahun lalu aku sempet dapet ART, rajin, baik, ulet banget, sayangnya pas lebaran dia pulang dan tak kembali, malah kerja di pabrik.

    • Nah itu dia deh Crys, banyak maunya.. Sama kayak aku dulu pas kerja di restoran, ada tukang masak yang resign pas Lebaran, alasannya mau pulang kampung, gak tahunya pindah kerja ke tetangga, gelooo.. pas tahu kerjanya gak enak disana, minta balik.. yah gak dikasih lahh.. haha…

      • Aku inget ada ART paling “berkesan”. Jadi kami dapet 2 ART dari salah satu agensi. Kerjanya sih bagus, tapi lama-lama mereka sekongkol mau bikin nama keluarga aku jelek. Jadilah drama dimulai… salah satu dari mereka telepon polisi, bilang bahwa di rumah diperlakukan ga bener, ga dikasih makan layak dll. Mereka bilang tiap hari dikasihnya Indomie. Lha mereka selalu ambil indomie sendiri tanpa disuruh. Pokoknya diputerbalikin semuanya. Akhirnya opaku ngejelasin ke pak polisi duduk perkaranya, sampe akhirnya mereka diambil lagi sama agensi. Ga berapa lama kemudian, salah satu dari ART tersebut hubungin tanteku, katanya lebih enak kerja di rumah kami, di rumah yang sekarang ga enak, makanannya dibatesin dll… Hahahahaha giliran dapet majikan enak malah dilaporin yang nggak2, sekalinya dapet yang ga enak malah ngedumel!

      • Busyett, parah banget ARTnya, Crys. ” Terlalu Pintar “. Makanya kadang2 aku bukannya gak mandang mereka, tapi kadang perbuatannya keterlaluan.. HUH, asli itu ngeselin banget mantan ARTnya kamu..

  4. Sya justru ART-nya udah 10tahunan lebih. Udah berasa sodara, tapi kadang2 belagu juga sih 😦 bikin perasaan antara marah dan kasian

  5. Terakhir keluargaku di Indonesia punya PRT tuh waktu aku kelas 6 SD. Itu pun gak tinggal sama kita, datang pagi pulang sore. Waktu tinggal di Kolombia, teman-teman ekspats ngira aku kerepotan ngurus apartemen 3 kamar tanpa PRT, jadi mereka kirim 1 PRT buat bersih-bersih 1 minggu sekali, padahal gw mah nyantei aja..πŸ˜„ Oh ya, di Kolombia itu kayak di Indonesia utk urusan PRT.. Sekarang tinggal di Oz dan punya anak, tambah gak minat punya PRT, gak sanggup bayarnya😝 Setidaknya setengah gaji suami habis buat PRT doang kalo pengen PRT full time kayak di Indonesia..πŸ˜„

    • Gokil yah gaji PRT diluar negeri yang non TKW dan TKI.. Iya sih, disini juga rumah segede gaban ( lagi house sitting ceritanya ) gak ada PRTnya juga, semua dikerjain sendiri, masih pake kudu ngurusin taman yang segede gaban..

      • Ya gitu deh keluarga para iparku.. Ada yg rumahnya doang udah 300 m2, tanahnya 1 hektar, anak 4, semua dikerjakan sendiri, termasuk motong rumput di tanah 1 hektar itu..😬 Pake mesin potong rumput sih tapi kan tetep aja 1 hektar.. Mertua lain lagi, dua-duanya udah di atas 70 tahun, rumah 300an m2 juga, luas tanah sekitar 1500 meter, semua dikerjakan berdua aja..😱

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s