Jakarta – Auckland part 1

Keberangkatan gua kali ini sudah gak pake drama, tapi jujur sih gua sampai ke titik jenuh dan takut kalau mau pergi jauh. Bukan takut terbang, tapi gimana yah jelasinnya, haha.. Yah gitu deh pokoknya. Baru kali ini gua selain bawa koper dan backpack, gua bawa kardus, haha.. Isinya macam2, karena koper gua gak muat, sedangkan gua gak mau maksa lah ke dalam koper, takut jebol. Salah satunya yang gua bawa itu, kopi, sumpah ini kopi terbanyak yang gua bawa, selain kopi dari Jakarta, gua juga bawa kopi yang waktu itu gua beli pas di Malaysia, gak salah memang, super enak pake banget.. Sampai minumnya kudu disayang2, huhuhu..

Karena tujuan gua ke Auckland dulu, tentunya gua pilih pesawat paling murah. Naik Air Asia. Untuk one way, gua kena biaya sebesar Rp. 4.026.500, sudah termasuk bagasi 25 kilo dari Jakarta sampai ke Auckland, dan tempat duduk di Quiet Zone plus sudah termasuk asuransi nya Air Asia. Gua pilih di Quiet Zone karena ini penerbangan tengah malam, lumayan banget kan kalau gak berisik dan bisa tidur. Tapi yang Quiet Zone ini hanya untuk penerbangan dari Kuala Lumpur ke Auckland via Gold Coast. Penerbangan dari Jakarta ke Kuala Lumpur delay 1 jam, untungnya gua pas berangkat dari rumah sudah bawa bekal yang gua makan di jalan, kalau kaga yah kudu jajan di airport yang mana kan suka mahal2 harganya. Kali ini pun gua ngirit gak beli Starbucks, hahaha ( penting banget yah infonya ).

Sampai di Klia 2, gua punya waktu transit 5 jam, tujuan utama gua beli popcorn Garret dan Subway, antrian imigrasi gak terlalu rame hari itu dan tidak ada pertanyaan macam2 dari petugasnya juga. Lenggang kangkung aja keluar. Dan gua masih berencana beli kopi lho di minimarketnya Gateway Klia2, haha.. Yang akhirnya gua urungkan setelah beli Garret dan Subway, tas gua ga muat lagi.. Berhubung sudah hampir jam makan malam, akhirnya gua nongkrong di Quizinn    ( foodcourtnya gateway klia2 ) sembari makan mie dan browsing2, mumpung dapat wifi gratis. Pesawat gua jam 23.55, jadi gua balik lagi ke boarding room sekitar jam 10 malam, nah ganjel perut dulu ( makan Subway ) sebelum boarding. Gua tuh ada bawa 1 botol plastik air minum buat isi ulang, nah gua kira pemeriksaan cuma sekali, ini asli lupa banget, jadi pas lewatin imigrasi, gua malah sibuk nyari isi ulang air minum, gak tahunya masih ada 1 pemeriksaan terakhir, dan botol air gua masih penuh, gua sudah gak kuat habisin lagi, wis kembung banget. Alhasil tuh botol gua buang, pake asumsi nanti beli aja botol air minum lagi di area boarding room. Ternyata oh ternyata, gak ada yang jual. Semuanya jual air minum dalam bentuk cup ( 2 RM ), yaelaaaaaa sengaja ini sih mahhhhh.. Mana gua kadang suka kayak onta pula, butuh minum bangettttt #sedihaku

Sampai di dalam pesawat, ternyata Quiet Zonenya ruame banget, tapi gua sangat beruntung, samping gua gak ada orang sama sekali, ini pesawat konfigurasinya 3-3-3. Pas kabin digelapin, gua langsung rebahan, kebetulan habis dapat hadiah bantal leher, sesuatu banget kan yaaaaaaa.. Gua duduk di 8I ( samping jendela ), nah di belakang gua itu, ada cowo Maori, duduknya di 9G, orangnya tinggi gede mirip sama The Rock, guanteng pula, 😛 ( gak penting yah infonya ). Quiet Zone berarti kan yah sepi, gak ada yang ngobrol, secara di dalam kabin pesawat Quiet Zone ini, ada gambar orang lagi SStttt ( you know what i mean ). Tiba2 dari area belakang, ada 2 orang Tiongkok ( karena ngomong Mandarin ya, anggap aja mereka dari Tiongkok hihihi ) ngobrol pake suara rada kenceng, si abang Maori langsung berdiri hadap mereka dan ” SSSTTTT ” sumpah deh tuh satu kabin pada diem semua, wkwkwkwk.. tapi abang Maori jadi gak ganteng lagiiiii, bukan karena doi berdiri marahin orang Tiongkoknya, tapi dia jadi ngedumel panjang lebar sendiri, padahal barusan nyuruh orang lain diem kannnnn.. Tapi baguslah jadi sepi dan bisa tidur, haha..

Besok paginya, pas lagi penjualan makanan, gua beli air minum 2 botol ( yang 600 ml ), maksudnya gua tuh biar ngirit, nanti gak usah beli2 lagi.. Satu botol habis di pesawat, jadi sisa sebotol lagi, buat nanti lah.. Pagi2 sudah denger curhatannya abang Maori sama pramugaranya Air Asia, pokoknya hampir kayak 15-20 menit, dia ngoceh terus, bilangnya ini kan area sepi kenapa tuh orang2 gak ngerti, ngobrol kenceng padahal kan pada butuh istirahat, si abang juga capek banget bla bla bla.. Si pramugaranya cuma angguk2 kepala aja, sembari minta maaf dan  bilang nanti mau ditegur dll.. Sesi penjualan makanan pun berlanjut ke area belakang. 1/2 jam kemudian, abang Maori pindah ke kelas bisnis, hahaha.. Gua apa komplain juga ya???

Info yang gua dapat dari orangnya Air Asia waktu di Jakarta, katanya di Gold Coast itu cuma transit aja, isi bahan bakar, jadi penumpangnya gak turun. Gak tahunya yah turun dan langsung ke area transit internasional, sepanjang jalan gak ada toilet, dan gua masih punya air minum sebotol yang utuh plus kebelet pipis. Tapi karena gak rela yah botolnya utuh terus dibuang, akhirnya gua paksain minum habis tuh air, biar bisa lewat botolnya. Hahaha.. Dan karena antrian transit internasionalnya cukup mengular, pas nyampe di boarding room, cuma sempat pipis dan isi botol minum aja sudah dipanggil naik kepesawat.

To be Continue…

Ciao, Inly

Advertisements

17 thoughts on “Jakarta – Auckland part 1

  1. Asyik banget dipindahin ke kelas bisnis 😀 . Kapan tuh aku pernah baca juga yg komplain ada yg berisik ibu bawa anak kecil, yg komplainnya minta dipindahin duduknya, eh ternyata yg dipindah ke kelas bisnis malah ibu dan si anaknya hehe.

  2. Ya ampun inly, ni dari semua cerita di atas yang nyantol di kepalaku aku cuman berkutat dengan cerita botol air minum dan isi ulang :-)). Kadang aku kalo mau naik pesawat malah gak berani minum krn takut kebelet pipis, males ngantrinya,hehe

    • hahaha.. drama yah ternyata.. aku yang penting kalau tempat duduknya gampang ke toilet yah cuek aja, tapi akupun tipe yang jarang ke toilet kalau dipesawat.. males berdiri, aneh banget yaaa haha

  3. Abis ditegor sama abang The Rock bukannya udah ga berisik ya, Ci? Kok si abang masih komplen aja?
    Udah kebelet pipis tapi ketambahan 1 botol lagi, pas jalan ga ikut bergolak itu air yang baru diminum, Ci? hahahaha

    • udah gak berisik, karena dah hampir jam 1 pagi kayaknya.. tapi dia baru bis komplain tuh pas pagi hari, jadi dia masih ngedumel bilang dia tuh cape, sengaja pilih quiet zone biar bisa istirahat, malah dapat yang berisik.. ” he said, i feel like shit, for cannot rest ” ke pramugaranya.

      untungnya gak bergejolak sih hahaha.. cuma begah abis dehh..

  4. Pingback: Jakarta – Auckland part 2 (end) | Life is a Rollercoaster

  5. Aku dulu sewaktu naik AirAsia X juga beli kursi yang di Quiet Zone. Berguna banget! Dulu ortuku dan adikku ogah bayar ekstra kan, ya udah mereka duduk di zona biasa. Daaan mereka dikeliling bayi dan anak-anak kecil dong jadi ribut banget, hahaha. Sementara aku di Quiet Zone tenang-tenang aja 😛 .

    Itu konfigurasi 3-3-3 agak sempit kan ya rasanya. Kalau full service pesawat yang sama dibuat 2-4-2, haha 😛 . Kalau overnight kayaknya lebih tersiksa >.< , kalau day flight oke lah.

    • Nah itu dia, Ko.. aku kalau flight midnight ada anak kecil nangis sih bisa stress duluan, bakal sakit kepala seminggu kalau gak tidur, hehe.. untungnya sih kali ini gak tersiksa deh akunya.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s